Mulai Go Green Pakai Diva Cup

20130903-131745.jpg

Caution: Women over 17 only.

Nggak tau gimana ceritanya kok saya bisa tertarik mulai pakai menstrual cup. Awalnya lagi nggak bisa tidur malam-malam, bengong aja lihat anak-anak sudah pules. Lalu otak entah gimana otomatis aktif mikirin soal kalkulasi sampah popoknya Yusuf. Berapa ratus ya pospak yang sudah gue buang ke alam untuk satu bayi gue. Apalagi kan sudah gede begini adalah masa paling dilematis, mau pakein celana males, mau pakein clodi udah gak mempan… Jadi ini masa-masa paling penuh dosa karena saya cenderung sering pakaikan pospak ke Yusuf. Kebetulan juga pospak sini kualitasnya lebih bagus, ke kulit oke banget. Duh maaf ya alam…. Dalam hati berniat supaya sebentar lagi Yusuf lepas popok.

Terus pikiran loncat lagi: apa kabar elo Nut, yang ngabisin pembalut bertumpuk-tumpuk sampai nanti menopause? Ih tambah nyesek ngitunginnya. Bener juga ya. Perempuan itu lebih banyak nyampah ke alam dibandingkan laki-laki. Laki-laki cuman pakai popok selama kurang lebih 2 tahun masa hidupnya. Perempuan? Setelah akil balik dia harus buang sampah terus tiap bulan selama seminggu… Kalau dihitung sampai seumur hidup, ada berapa ribu lembar pembalut coba??? Huhuhu… Sempat niat mau beli reusable mens pad pagi, tapi males nyucinya… Terus browsing-browsing soal tampon di youtube, sama aja, nyampah juga. Dan lalu akhirnya pencarian saya menclok ke menstrual cup. Wow, dulu pernah dengar soal cup ini tapi belum yakin barang ini beneran ada yang pakai. Serem gila bayanginnya, masa cup mau dimasukin ke organ itu? Pakai tampon saja saya belum pernah…apa ga sakit itu?Akhirnya saya ikutiiin aja tuh channel-channel nya, dan ter-wow sama sisi ramah lingkungannya si menstrual cup ini. Dia terbuat dari material silicon yang terlisensi dan aman secara medis. Pakainya ya cuma dimasukkan dengan angle yang tepat ke dalam organ kewanitaan kita, lalu dia akan tampung sendiri semua darah haid hingga 12 jam tergantung flownya. Hmm….menarik. Keuntungan lainnya, dia bisa dicuci ulang dengan air sabun dengan pH alami, dikeringkan, lalu siap dipakai kembali. Dari semua merk yang saya riset, merk Diva Cup kayanya paling tenar di sini. Dia hadir dalam 2 pilihan ukuran, no. 1 dan no. 2. Ukuran no. 1 untuk wanita di bawah umur 30 tahun dan/atau belum pernah melahirkan baik secara normal maupun SC. Ukuran no. 2 untuk mereka di atas 30 tahun dan/atau sudah pernah melahirkan secara normal maupun SC. Pas lihat instruksi pemasangannya kayanya gak sesulit yang saya bayangkan. Hey, udah ngelahirin normal dua kali gitu lho, pasti udah lebar banget ini di bawah ahahaha…

Terus masalah harga, Diva Cup dibanrol dengan harga $30 an dolar. Cara beli Diva Cup bisa di webnya langsung http://www.divacup.com , di online-online store independen, ataupun di health food stores seperti Sprout, Wholefood, dan Trader Joe’s. Wah mumpung softex di rumah sudah hampir habis, sayapun hunting harga di amazon.com, dapet harga $28 bebas ongkir dengan asumsi delivery memakan 7-9 hari (kaya JNE oke kali ya ). Malam itu masih mikir-mikir mau beli apa nggak. Mau ramah lingkungan kok ya mahal banget sih ya, maju mundur banyak godaannya. Mending nyoba tampax pearl dulu aja deh pikirku, itu tampon sekali pakai yang daya tampungnya jauh melebihi pembalut biasa. Saya kan kalo haid flownya ampun-ampunan heuheu.

Nah besoknya pas mau jemput Baim, saya sama Yusuf iseng-iseng ke Wholefood dulu cuci mata. Eh nggak tahunya Diva Cup nya lagi sale!!! Harga sama kaya di amazon dan gak perlu nunggu shipping bisa langsung bawa pulang. Gak perlu mikir dua kali aku ambil aja satu yang no. 2. Duh moga mahalnya sepadan yaa sama niat baikku yang nggak mau nyampah ngotorin alam. Kalau Yusuf masih harus pakai pospak, masa emaknya juga pakai pembalut disposable…hiks dobel dong merasa berdosanya. Kubawa pulang Diva Cup bersamaku, kusimpan rapi bersama struknya untuk jaga-jaga kalau perlu direturn. Sapa tahu nggak akan pernah dipakai aka hamil maning bunbunnya ahahahahaha. Tapi kehendak Allah berkata lain, saya masih diijinkan untuk mens mulai kemarin. Dan ini barusan saya buka dan coba pakai Diva Cupnya. Ihiiy, gak berasa apa-apa tuh pas udah terpasang dengan baik, udah jebol kayanya miss V sayah kikikik. Bisa buat sepanjang malam, berenang, lari, sepedaan, guling-guling, tanpa takut tembus karena darah akan langsung ditampung begitu nongol dari mulut rahim. Ini juga kalo gerak nggak berasa greasy ada yang ngalir-ngalir seperti kalau kita pakai softex ataupun pembalut cuci ulang. Asli enak. Coba nanti saya update ya di twitter pas sudah ngelepas, mencuci, dan memakai ulang. Saran dari perusahaan sih produk ini sebaiknya diganti setelah satu tahun pemakaian. Tapi kalaupun masih bersih dan belum ada diskolorasi, lanjut juga boleh katanya. Silikon ini juga recycleable, jadi nggak merusak ekosistem insya Allah. Beneran deh kayanya semua baby/female online store di Indo harus mulai mempertimbangkan buat jualin ini instead of washable menspad. Karena washable menspad tuh ribet banget gantinya kalau buat wanita kantoran. Satu cup untuk 12 bulan masa haid? Super eco friendly….pasti laku keras.

2 thoughts on “Mulai Go Green Pakai Diva Cup

  1. Halo mbak, aku tertarik banget sama blog kamu yang ini. kebetulan lg searching juga tentang DivaCup
    Nah, kamu nyebutin Wholefood? Itu di Jakarta dimana ya? Karena setau aku retail Wholefood gak sampe ke Indonesia.
    Mungkin Food Hall kali ya mbak? hehe tolong dibales ya, aku juga pengen beli soalnya🙂
    Makasih banyak ya mbak~!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s