Episode Muntah

Sepertinya saya memang sedang disuruh sama Allah untuk cek performa si YLEO. Perawatan homeopati Yusuf sudah selesai, saya sudah kangen banget sama essential oil setelah harus puasa satu bulan. Akhirnya mumpung ada di Amerika, saya nekat gabung sama Young Living. Cari upline sendiri, ngontak sendiri, dan daftar sendiri, hihi niat yah. Ini murni aji mumpung, mengingat akses sedemikian mudahnya ke aneka macam produk essential healing dengan harga separuhnya Indonesia ya cuma bisa kunikmati 3 tahun ini saja. Aku langsung gabung di program essential rewards, program murmer yang tiap bulannya harus rutin order senilai $50. Setelah dapat satu paket 9 everyday oils, ujian itupun datang. Episode serangan darah rendahku kumat lagi. Spring di daerah saya tinggal ini panas sekali, persis Jakarta atau Duri. Nembus 30 derajat Celcius. Dan di satu hari, pas sampai rumah dari ngantar anak-anak main di playground, migrainlah ini kepala. Doh puyeng, limbung, ngapa-ngapain gak nyaman. Kumantapkan buat rutinin pakai essential oil, deep relief-Panaway-peppermint, lumayan rada diabuse tuh makenya, abis godaan buat minum obat gede banget, jadi harus dilawan sama oil sering-sering. Gak bisa tidur lho sampai jam 2 pagi, tapi ya ujung-ujungnya ngantuk juga sih dan keesokan paginya kepala sudah enteng. Bahu dan leher masih njarem, terus di TAT kan sesuai instruksi mas Reza yang baca rangkaian twit merana saya, hiiih malu! Habis TAT langsung ‘root’nya kena, selesai, habis itu gue langsung bisa nyetrika dan masak ayam enak banget. Hooray, aku banggah, advil gak kesentuh. Ujian pertama lewat.

Nah, Selasa kejadian aku pusing, Rabu sembuh, Kamis ujian lagi nih😦 Entah kenapa pulang dari sekolah, sehabis nenen Yusuf tiba-tiba muntah di sofa. Wah…bersih-bersih deh, aku sih masih santai dan tenang waktu itu. Bisa jadi kekenyangan doang kan abis nenen. Nah kok setengah jam kemudian muntah lagi sehabis makan keripik Pringles, 4 semburan, aih…ada apa ini? Ya udah….bersihin lagi, ganti baju lagi, Yusuf udah mulai shock sama muntahannya sendiri, tapi saya bilang gak apa-apa ini ngeluarin penyakit. Mulai deh gue itungin jamnya, kapan lagi muntah berikutnya. Terus langsung ambil pasukan oil ke atas, Panaway, Deep Relief, Peppermint. Wis mboh pokoknya intuitif aja deh ngambilnya, aku dilute sama vegetable oil, aku gosokin ke perutnya. Pas sudah lumayan punya akal sehat, aku ambil buku Essential Oil 101, aku buka bagian Digestive. Di situ rekomendasi oilnya ternyata DiGize, Peppermint, dan Peace&Calming. Wah, DiGize belum punya nih…hiks padahal kayanya itu must have item deh ternyata. Ya udah, tetep tenang…masih banyak kroni-kroni yang lain. Saya kesih lemon oil juga biar nggak mual lagi. Peace & Calmingnya malah tak pakai sendiri biar gak butek pikirane bunbun. Hiyah pake semua-semuanya lah namanya juga udah mulai panik. Kayanya Frankincense juga sempet aku kasih deh kemarin. Episode muntah juga berlanjut tuh sampai jam 8 malem😦 muntahnya air semua karena Yusuf bolak balik minta minum air putih. Setelah muntah jam 8, dia kayanya capek sekali, akhirnya bisa tidur meski nggak nyenyak. Hati ibunya mulai kacau, karena tetep gak tenang. Coba baca-baca artikel yang nenangin, tapi tetep aja kalut. Di tengah tidurnya Yusuf masih sempet nyari nenen, laper kali dia… Selesai nenenin, aku TAT 10 kalimat. Dan di kalimat ke 8, Yusuf muntah lagi muntahin ASI yang barusan, nangis dikit, eh tidur lagi karena saking ngantuknya, gak sempet ganti baju, dia udah cuek meski kaosnya agak basah. Ngenes banget ya…wah pokoknya malam kemarin serasa neraka dunia buatku. Dalam hati aku mengutuki orang-orang yang dengan gampangnya ‘minta’ anak lagi dari gue, entah keluarga, kenalan yang nggak kenal-kenal banget, atau siapapun. Enteng banget ya ngomong kapan Yusuf punya adik, padahal kapasitas mereka juga belum teruji. Mending kalo yang ngomong anaknya 5 gitu ya, atau lebih, dan udah terpampang anaknya udah gede dan oke-oke. Mereka bilang saya punya rahim yang subur (gampang banget sih gue hamil? Saya juga heran), masih muda, jago lahiran (ada gitu yah istilah jago ngelahirin), dan pendapatan suami lumayan mencukupi. Sudah diberi rejeki lebih kok ya anak cuma dua. Hiks, kalo di matematika-in sih emang gampang ya besarin anak pake gaji bulanan sampai dia dewasa. Tapi apa besarin anak itu cuma pakai gaji doang? Kalo pet sih iya…siapin biaya makan, salon, veterinarian. Ya sudahlah, toh yang punya rahim ya tetep saya, dan sudah saya kandangin pakai IUD, entah sampai kapan saya belum tahu.

Dan apa kabar si ayah tiap kali anaknya sakit? Hihi, dia paling gak bisa ngelihat apalagi ngerawat anak sakit… Antara buru-buru pengen nangis tapi tengsin gak mau kelihatan nangis dan akhirnya pergi gak ngapa-ngapain. Jadi doakan saja saya panjang umur sampai anak-anak besar dan mandiri, jadi ayah gak perlu melewati masa anaknya sakit sendirian. Gak kebayang gimana kalo semisal gue meninggal duluan di usia muda (ketok-ketok meja). I really doubt him. Episode muntah ini banyak deh mengeluarkan uneg-uneg terpendam deh pokoknya. Setelah TAT mulai calm down. Bisa jadi ini cuma efek capeknya saya hidup survival selama di sini. Jadi gampang sinis, penuh gejolak ego.

Anyway, tadi pagi Yusuf bangun dengan senyuman, mau sarapan mie wonton. Feelingku bilang it’s ok dia bisa sekolah hari ini, tapi sampai di sekolah dia sudah menunjukkan gejala nggak mau sekolah. Nangis pas aku tinggal. Aku coba pulang dulu dengan HP standby, dan….yak, baru juga sampai di rumah, gurunya nelpon bilang Yusuf nangisnya gak mau berhenti dan kayanya emang harus dijemput lagi. Jadi endingnya hari ini Yusuf di rumah sama saya, saya suapin, nenenin, ajakin bobo. Sudah nggak muntah alhamdulillah… Tapi dia pup 2 kali dengan wujud biasa, dan sekali di sore tadi dengan sudah agak encer, tapi belum bisa dibilang diare. Hmm itu tandanya penyakitnya sudah turun ke GI track bawah, tubuh sudah bersih-bersih. Sejak dia pup dengan bau khas (bau banget kaya comberan), aku mulai apply Thieves oil di telapak kakinya, karena aku sudah yakin ini infeksi saluran cerna, let’s say rotavirus. Baim gak papa, sehat walafiat, dan semoga demikian seterusnya. Sore tadi ayah yang jemput Baim. Sekarang Yusuf ada di sebelahku, tidur, belum ada pup lagi semenjak 5 jam yang lalu. Hari ini Yusuf lebih banyak nenennya daripada makannya, guenya yang laper melulu jadinya. Besok sudah pasti harapanku semoga Yusuf bisa recovered 100%, Aamiin YRA.

Dari sekian panjang uraian episode muntahnya Yusuf yang bikin cemas seisi rumah, tetap ada poin-poin yang layak disyukuri, yakni:

•Alhamdulillah Baim tetap sehat jadi malah bisa bantuin ambil paper towel tiap kali yusuf muntah, makasih ya sayang

•Alhamdulillah Yusuf sakit di hari menjelang weekend, jadi gak mubazir kelamaan ijin sekolah. Sekolah mahal banget bookk.

•Alhamdulillah ASIku masih lancar sampai sekarang, jadi di saat-saat begini, ASI jadi andalan banget buat jadi obat dan penawar racun.

•Alhamdulillah Yusuf malah minta minum sendiri mulu, jadi gak ada kekhawatiran dehidrasi sama sekali.

•Alhamdulillah gue nggak dirempongin sama orangtua/mertua yang bakal lebih panikan dan ngasih berbagai intervensi yang tambah membebani pikiran. Surga banget deh hidup di sini, my house, my rules.

•Alhamdulillah saya masih kuat mental meski lumayan diiringi sebel dan sedih karena gak bisa tidur jaga-jaga buat comfort-in Yusuf kalau dia rewel

•dan Alhamdulillah bisa punya stok these trusty best oils yang bisa bantu boost living energy nya Yusuf, dan juga bantu gue untuk tetep stay waras nggak tambah gila. Ini penting. Karena gue sudah separo gila dari sononya. Ini bakal jadi luxury items yang selalu saya andalkan. Love you Young Living, MLM anti mainstream hakhakhak.

Gak perlu merasa tabu untuk bilang ‘Perenting sucks, they keep giving me a minor heart attack whenever they get sick’. Nyatanya begitu kok. Siapa yang mau ngeliat anaknya menderita muntah-muntah ngeluarin banyak air dari mulutnya. Gak ada yang mau. Tapi sayangnya kita harus tetep lewatin itu, coz children get sick, human gets sick. Cukup dua manusia kecil ini saja yang akan kukhawatirkan sepanjang masa hidupku, don’t give me any extra trouble.

Seperti yang sudah saya twitkan sebelumnya, jadi ibu memang ujiannya nggak kelar-kelar. We think that we’re done with school, but apparently we’re not.

Semoga saya termasuk salah satu hambaNya yang pandai bersyukur. Karena saya ngedumelnya banyak, harus banyak juga bersyukurnya, biar nggak defisit hehe.

20130503-225017.jpg

20130503-225108.jpg

20130503-225202.jpg

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s