My Dear Nanny….

Beberapa dari kalian mungkin merasa saya ini lebay sampai mendedikasikan satu blogpost untuk mbak Dewi, babysitter di rumah. Sebodo amat ah, pingin banget menyumbang satu kontribusi positif supaya bisa keluar di hasil search engine kalian tentang Baby sitter. Jangan sampai yang keluar cuma link video CCTV baby sitter menyiksa anak majikan aja yah…haduh haduh…dunia tak selebar daun kelor kok moms.

Menjelang kepindahan keluarga kecil kami ke San Ramon, telpon di rumah jadi rame nanyain mbak Dewi mau dilungsurin ke siapa hihihi. Telpon-telpon dari orang yang memperkenalkan diri, berbasa-basi, sampai akhirnya nanya di yayasan manakah saya dulu mencari suster buat anak-anak saya. Hihi heboh banget ya beritanya. Segitu langkanya kah suster yang bagus? Jadi kepingin bikin tulisan ini, biar sekalian ngasih tips-tips bagaimana supaya kita meng-attrack pegawai-pegawai (ART/BS/Driver) yang baik.

Intinya, pertama yakin dulu deh. Dulu sebelum saya mencari baby sitter, saya yakin bahwa Allah akan mencukupkan kebutuhan saya. Yusuf pasti bawa rejeki sendiri yang sudah disiapkan untuknya. Mau dikasih anak dua pasti sudah sepaket dengan kelengkapannya. Ya termasuk bala bantuan dalam mengasuh. Nggak usah keder mikirin tingginya gaji BS dulu deh. Biasakan untuk berpikir berkelimpahan. Kalo mind set nya udah medit/pesimis gak bakalan mampu, malah nenti ketemunya sama orang-orang yang minta naik gaji melulu. Sekali lagi, biar Allah yang mencukupkan segalanya. Bukankah kita sudah selalu sering melafalkan Hasbunalloh wal nikmal wakil sampai berbusa? Nah pahami juga filosofinya di setiap langkah kehidupan kita.

Kedua, hal-hal indah di masa kini pasti adalah buah perbuatan baik kita di masa lampau. Dulu banget saya sudah mengecap pahit getirnya mempekerjakan asisten yang sangat menguji iman. Orang yang sebelumnya bekerja sama kami tuh bener-bener memprihatinkan, gak perlu lah ya dibicarakan detilnya, sempet bikin aku nangis pas hamil muda Yusuf. Ceritanya standar; ujug-ujug minta pulang ke Jawa. Momok bagi ibu Rumah Tangga banget ye. Saksinya mbak Ana bunda Parisya tuh yang jadi saksi aku mewek-mewek curhat lewat BBM hihihihihi. Tapi aku putuskan untuk kuat dan lebih mengalah. Dikuat-kuatin. Nggak mau niat jahat balas mendoakan mereka yang jelek-jelek. Kutahan-tahanin hidup bersama mereka sampai usia kandunganku 7 bulan sebelum akhirnya aku ngungsi ke Jakarta buat lahiran homebirth, baru deh si ART kupulangkan. Untungnya juga saat itu aku sudah rajin relaksasi hypnobirthing, self healing, dan trauma healing (dulu belum belajar meditasi), kepake sekali deh. Jadi cobaanku di masa lampau yang kuterima dengan ikhlas bisa jadi punya andil di blessing bisa ketemu sama mbak Dewi. Mau dapetin enak kadang harus tahu dulu rasanya pahit, sakit, getirnya kehidupan.

Jujur pas pertama kali lihat Dewi, masih kurang yakin dia oke. Dia satu-satunya yang available tersisa di yayasan, nggak ada pilihan. Tapi sudahlah, kembali ke prinsip semula, kita harus memuliakan orang terlebih dahulu sebelum dia balik memuliakan kita. Bismillah saya pun membawa Dewi ke rumah, yang penting lihat chemistry dia dulu sama anak-anak. Pesenku selalu begini ke semua orang yang kupekerjakan ‘Mbak, kerja yang baik dan berkah itu tergantung dari niatnya. Kalo niatnya mulia: bantu nafkahin keluargamu di kampung, bantu meringankan bebanku ngurus 2 anak, insya Allah pahalanya luar biasa’
Dan satu wejangan pamungkas lainnya: ‘Mbak, ibu nggak tahu kita ini jodohnya sampai berapa lama. Kalau kamu merasa sreg, alhamdulillah. Tapi kalau kamu ada sesuatu yang nggak nyaman, tolong komunikasikan. Kalau akhirnya kita udah nggak jodoh ya ibu nggak akan paksa nahan-nahan kamu. Hati kamu harus ada di sini. Kalo hati kamu sudah di tempat lain, aku gak bisa maksain.’ (entah mudeng apa nggak ya dia…kok jadi kaya orang baru jadian gini).

Bulan demi bulan berlalu, lah kok amazed sendiri ya. Dia mau ngurus 2 anak (kejawab kenapa majikannya sering eksis di wp dan twitter yaa, ngoks), dia pinter masak, badannya kuat, sayang sama baim dan yusuf, dia sehat banget, gak pernah ketularan flu, dan dia sabar!! Wah ini angel’s help banget gak sih. Melihat performanya yang rupanya sangat oke, kuapresiasikan lah rasa puas dan syukurku ini dengan naik gaji di tahun kedua. Kita emang wajib kasih mereka penghargaan, feedback positif, dan cuti bulanan supaya dia refreshed setelah puyeng ngurus anak kecil. Reward tuh bisa berupa senyuman, pujian langsung, pujian tak langsung, dll. Suster yang dirawat batinnya dengan baik, akan memberikan kinerja yang baik pula. Nggak akan rugi kita.

Eh tapi punya suster yang baik mengundang buah simalakama juga lho ternyata. Di luaran banyak beredar suara sumbang tentang saya (entah sumbang entah sirik ye), yang melabel aku ini istri manja, pergi kemana-mana selalu bawa suster, padahal sehari-hari di rumah aja, nggak kerja. Du du du…. Hmm gimana ya, we can’t control what people think about us, so why don’t we just live our life happily? Dan buah simalakama kedua adalah, badan masih belom kurus, happy sih…, batin balanced, tapi gemuk, kurang capek kalik, gimana dong… (masalah gua itu mah).

Selama Dewi bekerja sama saya, dia kubina dengan komunikasi-komunikasi yang hypnotik. Dia aku cekokin holistic healing buat anak, aku cekokin ilmu gentle birth, dan pemberian ASI. Biar nanti kalo kerja sama orang lain, pengalamannya sudah banyak, mana tahu nanti si ibu majikan selanjutnya adalah orang yang panikan.
“Kalo anak sakit harus ditega-tegain ya mbak, mereka kelihatannya aja kesian, tapi sesungguhnya fungsi imunitas mereka sangat sempurna melebihi kita”
“batuk pilek demam, jemur pagi, didihin air kasih minyak kayu putih, tutup semua pintu, gendong anak buat hirup uapnya’
‘kasih obat baru kalo kita udah ngerasa capek dan butuh supaya dia tidur enak’
Walhasil dia sekarang udah pakarnya home treatment deh hihihi.
Sedangkan dia ngajarin aku bumbu-bumbu aneka masakan tradisional. Dia ternyata sudah diajari masak sejak kecil. Dan aku jujur kalo aku bloon banget di urusan memasak. Hubungan simbiosis yang sempurna.

Jeleknya dia ada juga sih… Karena aku selalu berkomunikasi secara santai apa adanya, sering becanda dan tertawa bersama, kadang-kadang dia jadi ngeremehin atau becandanya kelewatan. Nah kalo udah gitu saatnya aku pegang lagi kendali, ditegur, dikasih tahu.

Dia punya pacar. Kalau pagi-pagi tampangnya lesu dan muram, udah ketebak pasti malemnya habis berantem sama pacarnya di telpon. Kubiarin aja… Ingat bahwa dia masih sangat muda, ABG yang bekerja. Sebisa mungkin kita kasih toleransi buat mereka, kan kita ini rumah buat mereka, harus pintar-pintar bikin mereka merasa betah dan nyaman.

Karena punya mbak Dewi aku jadi bisa ikut pelatihan Eat Pray Doula di Ubud dengan membawa Yusuf. Rejekiku nambah lagi, bisa achieving banyak mimpi yang udah lama diidamkan. Bisa nemenin klien lahiran juga. Maturnuwun banget pokoknya sama Allah. Selama setahun lebih aku sudah dibantu diringankan tugasnya dengan mengirim seorang suster yang baik, meski cuma lulusan SD, tapi potensinya melebihi lulusan SMA kalo aku bilang.

Dan gak terasa sebentar lagi kita bakalan pisah.. Hiks. Semoga rejekimu terus mengalir lancar ya Wi… Nanti meski anak-anakku sudah besar mereka pasti akan tetep ingat kamu. Tenang, di sana ibu bakal sabaar ngadepin anak-anak. Ngamuk sekali-sekali aja kalo udah keriting hehehe.

My nanny is a Godsent.
I sent her love, and she reflected it back to my children.

Semoga Dewi Dewi yang lain juga datang di kehidupan anda ya, merawat anak anda, menyeimbangkan energi anda. Kalo memang sudah rejeki, nggak akan salah alamat, burung pelikan akan mengirimnya tepat di atas rumah anda…

2 thoughts on “My Dear Nanny….

    • Belum tau Bunmel. Aku gak berniat menjodohkan dia dgn bos baru. Mbak Dewi mau libur ke kampung dulu katanya barang satu atau dua bulan, lalu balik ke yayasan berpasrah pada garis hidup nanti berjodoh dengan siapa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s