Day by Day Diary to My Gentle Birth

22 Juni 2010 —Tentang kicauan si dokter suspect atheis dan sleep weaning Baim—

“Hidup adalah serangkaian penyapihan, mulai dari penyapihan ASI, penyapihan tidur, hingga penyapihan dari rumah saat dewasa” -DR William Sears-

Memulai untuk menulis apa saja kegiatan persiapanku di kehamilan 32 minggu ini. Ide ini muncul tadi malam saat membaca buku Percepatan Rezeki. Rasanya seru yah pasti kalau saya bikin jurnal day by day, minute by minute, apa yang saya alami, saya rasakan, pikiran random apa yang saya punyai, saya lakukan, maupun kejadian-kejadian penting dalam rangka menyambut persalinan #2ndbaby Yusuf . Kalau keburu lahir, nanti pasti susah mau posting birth story selengkap-lengkapnya, pasti sibuk dan too many distractions. So many things to share but so little time to spare. Jadi inget…ada yang bilang otak ibu habis bersalin dan menyusui biasanya downgrade sedikit hehehe said the darn doctor @ryuhasan yang keminter itu, jadi kemampuan verbal si ibu pasti menurun kalau dia menyusui eksklusif…begitu katanya di twitter (elu kata nyusuin bikin gagap?). Aku sih gak setuju, siapa saja pasti akan mengalami kebingungan temporer kalau disuruh melewati proses panjang kehamilan, persalinan, menyusui sekaligus nifas sambil mengurus anak-anak, coba ada satu saja laki-laki di dunia ini yang mengalami pengalaman itu. Jadi hati-hati deh kalau mau bilang wanita habis melahirkan itu jadi linglung atau bego, menyusui itu menurunkan kemampuan otak ibu. Coba rasakan kalau anda seorang laki-laki harus nifas mengeluarkan cc demi cc cairan darah, badan lemas, dehidrasi, ASI anda bocor, payudara bengkak dan anda gak ngerti tangisan kuat newborn anda maksudnya apa…saya yakin seorang @ryuhasan pun pasti langsung imbesil🙂 karena pada dasarnya DNA jantan lebih lemah dari betina, mana mungkin DNA jantan mampu menghandle tugas-tugas berat seperti DNA betina selama ribuan tahun, disuruh ngerasain dismenorrhea (nyeri haid) saja pasti udah nangis-nangis itu para cowok. Tapi wanita adalah makhluk kuat, kita bisa dan kita mampu. Kita bisa dalam 3 bulan kembali ke kantor dan menggenjot omset perusahaan dengan performa kita. Teman-teman sejawat saya mampu kembali lagi praktek di klinik masing-masing tanpa ada insiden ‘salah cabut gigi’. Ya…saya nggak ngerti deh ada masalah apa dengan orang itu…namanya juga komplotannya @ulil dkk. Kita lihat saja nanti bagaimana bentuk tulisan saya pasca bersalin dan di masa nifas, yuuuk.

Baim mulai semalem disapih tidur dari saya, sampai sekarang  juga saya belum ketemu dia lagi, malah diajakin jalan-jalan ke GI sama eyang, bude Rika, dan mas-mas sepupunya. Katanya sih di rumah Bude Rika sama sekali nggak nyariin Bunbun, karena asik dan seru main sama mas-masnya. Bunbun di rumah juga enak istirahatnya, tidurnya bisa lama, pilek dan capenya juga cepat sembuh. Me time is soo important when you are pregnant and exhausted. Disaat hening saya bisa self healing modul 1, TAT, namatin baca buku, atau sekedar menikmati silent moments sampai tubuh saya menyembuh sendiri. So family support is crucial in sleep weaning.

*      *      *

23 Juni 2011 —When I Said Goodbye to Duri’s Obgyn— Dua minggu yang lalu adalah pertemuan terakhirku dengan dr. Arief SpOG, dokter kandunganku di Duri. Kunjungan itu khusus buat minta surat ijin layak terbang di usia kandungan 30 weeks. Sebelumnya tiap kali kontrol, gak ada yang berkesan yah…dateng, timbang, resep, byebye. Intinya lo harus bersyukur kalo gak diperhatiin2 amat sama obgyn Duri, tandanya kita masuk di 90% low risk patients (sehat tubuh, sehat darah, tidak ada riwayat keguguran, riwayat partus normal). Nah di kesempatan ini, pertama dan terakhir kalinya suamiku ikut nemuin si dokter, sebelum2nya aku selalu sendirian ke obgyn, udah pengalaman kali yaa jadi anak kedua aku gak manja-manja lagi minta ditemenin. So, karena ada suamiku, lebih sumringahlah itu obgyn…merasa ada sesama cowo, jadi berani becanda-canda sama ayah. Si ayah juga nimpalinnya sambil cengengesan. “Jadi…biaya persalinannya diganti kan dok?” Udah tau sih nggak bakalan diganti kalo lahiran di luar Duri. “Nggak lah…kan situ udah masuk rumah pribadi” (Kalau masih tinggal di mess/wisma pegawai, masih boleh reimburse untuk melahirkan di mana saja) “Diganti dong dok, separo masa gak diganti?”  (Ngeyel) “Separo kamu….separonya bapakmu…” (sambil nempelin doppler diperutku, terdengarlah dag dig dug jantungnya dedek#2ndbaby) Pas surat keterangan yang menyatakan saya ‘FIT TO FLY’ selesai dibuat, mulai basa-basilah dia sama saya (which is sebelumnya kagaak pernahh). “Jadi, di RS mana nanti lahirannya?” “Gak tahu dok, masih survey antara Bunda Aliyah atau Sam Marie, yang deket2 rumah aja” Dalam hati, kalo gua jujur bilang bakalan homebirth pake kolam merk bestway, dia pasti gubrak ke belakang, daripada repot…mending kamuflase, toh Plan C ku teteap ke RS kalau ada emergency atau kedua bidan homebirth semuanya berhalangan, wallahu alam… “Kenapa sih pake lahiran di Jakarta?” “Yah dok…anakku yang gede baru 2 tahun” (sebenernya sih karena pingin bisa gentle birth dok…kapan lagi kalo gak sekarang?) “Trus kenapa kalo 2 tahun?” “yaelaah kaya gak tau ajaa, saya butuh orangtua saya banget dok” “Repot? gak punya pembantu?” “Iya, pembantuku pulang semua…” dia manggut-manggut. “Dulu pertama lahiran, telat apa maju?” “Telat lah dok, ampe ibu mertua saya stress nungguin kok gak lahir2” Ayah nyamber menjawab. “Akhirnya keluarnya juga itu pake gastrul dulu dok” Aku ikut nimpalin sambil nyinyir “Sumpah, gak enak!” “Ooo…gak enak yah bu pake gastrul?” nanya basa-basi sambil mesam-mesem, yaeyalah dokter…belom pernah nyoba diaaa. “Asli gak enak, gak mau lagi!” “Ya udah….moga nanti yang kedua gak usah pake gastrul lagi…” Ucapnya tulus. “Amiiiin Ya Allah” So, doa tulus terakhir dokter Arief itu kupegang kuat-kuat, seneng deh ada obgyn yang tulus doain kita sebelum kita berangkat ke Jakarta demi ikhtiar mengejar gentle birth (meskipun beliau gak tau sedetil itu). Yuk #2ndbaby kita berikhtiar sebaik mungkin. Semoga Allah SWT mengijabah, amiin.

*      *      *

27 Juni 2011 —Penyelarasan Impian–– Sabtu kemarin, di malam setelah saya dan papa ikut training #7KR Moslem Millionaire, langsung menggandeng mama untuk ikut serta dalam penyelarasan impianku. Mama aku tontonin film “Birth as We Know It”, dengan precaution pastinya yah “Ma…kalau ada adegan yang agak memancing secara emosional…di-pause aja dulu ya, jangan dipaksa” “Lho memangnya nyeremin dek?” “Nggak…cuma bisa sangat mengaharukan…abis itu doain saya supaya bisa turut mengalami apa yang ada di film itu ya Ma…” Done. Mama tak biarin nonton sendirian di laptop, Baim diajak bobo di kamar. Pas awal-awal Baim kekeuh ikut nonton, gara-gara ada scene berenang sama lumba-lumba hehe dia suka banget sama dolphin, tapi setelah dibujuk mau disetelin Shaun The Sheep di kamar, eh dia mau ngikut. Gak berapa lama, Baim bobo di kamar dengan gampangnya. Pas saya keluar sebentar buat ngambil minum, saya lihat mama posisinya khusyuk banget mantengin gambar adegan-adegannya, hehe bagus deh… Besoknya, mama dengan antusias komen berapi-api. “Ya ampun deeek….melahirkan di air tuh lembut banget ya ternyata! Turunnya pelan-pelan….pelan….tanpa harus dipaksa-paksa dan ditarik-tarik kesana-sini” “Hehe, iya indah banget kan ma…masih ada 3 judul film lagi lho” “Terus yang dioperasi ternyata kasar banget ya ngeluarinnya, ya ampun kepalanya ditarik-tarik gitu” Memang, siapapun akan tersentuh bila melihat film Birth as We Know It. Semoga penyelarasan impian antara saya dan ortu saya dapet, setelah satu hati, satu visi, insya Allah semakin kuat hajatku ini untuk diijabah.

*      *      *

28 Juni 2011 —Why Me?—-Suka lucu kalo keinget ada seorang temen yang dulu tiap ketemu selalu mengutarakan niatnya bahwa dia dan suami sedang berusaha untuk conceiving anak kedua. Mata saya sempat membelalak, ih hebat yah niat dan keinginannya padahal si sulung masih belum ada 2 tahun. Dia pun mengiyakan, sejak umur setahun udah disapih-sapih biar bisa subur, berdoa, berusaha, udah siap dan pengen banget lahir batin deh intinya. And now look at several months later…i’m the one who get this big belly hehe. Padahal ga ada niat, ga ada usaha, tidak mem-proclaim sudah siap (malah sebaliknya mungkin…awalnya), tapi Allah memberi dengan segitu mudahnya. So why me? Because i’m blessed….

*      *      *

29 Juni 2011 —Ulang Tahun Ayah—Happy 30th Birthday ayah…semoga umurnya selalu barokah, rezekinya berlimpah, terus menjadi imam yang paling baik buatku, Baim, dan dedek Yusuf. *doa tulus istri yang sebenernya belum solehah-solehah amat*

*      *      *

30 Juni 2011 —Caretakers Kebanyakan Acara—Alhamdulillah….masih punya kedua orang tua yang lengkap sehat segar bugar bertenaga meski usia senja *halah*. Saking segarnya, itu acara harian banyak banget yah buseet…begimana nasib gue ini, keteteran jaga Baim ga ada yang bantuin, sama aje kaya di Duri dong, huuuu sabar…masih nikmat nut, ga mikir masak ga mikir belanja, mau jajan apa aja ada. Masih Alhamdu? Lillaah…

*      *      *

3 Juli 2011 —Soo Mumetz—Weekend ini adalah soo hectic weekend, semua heboh nyiapin syukuran khitan kedua ponakanku sekaligus acara farewell kepindahan kakakku tersayang sekeluarga ke Pontianak. Woo hoo, my mom was totally dissappearing from home, my dad too, my kid was fussy and cranky, no one offering to lend a hand, hmm nyikmaaatt. Belum lagi menyambut mertua dateng nengok Baim, dan seperti biasa…Baim sombong ga mau nempel sama mbah-mbahnya, ke gue lagi larinya hihihihi ketawa aja deh. Pokoknya minggu ini adalah $^####$@8*****!!!! Yang bikin lumayan menghibur dan bikin senyum lagi adalah 2 minggu terakhir ini saya bisa silaturahmi lagi sama teman-teman lama, SMA dan kuliah, setelah ntah berapa tahun terakhir ketemu. Udah 3 kali keluar rumah buat ketemu my dearest old friends. It’s nice to share them our life. Bisa kangen-kangenan lagi meski cuma 1 jam-an sambil ngopi/makan siang. Terlebih lagi dengan banyak ketemu teman lama, semakin banyak yang bisa saya mintain doa untuk kelancaran persalinan dedek #2ndbaby Yusuf. Doaku jadi banyak yang meng-amini. So, siapa lagi yah yang mau aku temui minggu ini?

*      *      *

4 Juli 2010 —shopping birthing pool— Saya mulai hunting-hunting kolam bersalin semenjak usia kandungan 4 bulan, saat bidan saya minta disiapin kolam bersalin inflatable…dia kan berangkatnya jauh dari Jogja, jadi ga bisa ngusung-ngusung kolam sendiri. Wadew…it’s something really new for me, pake kolam apa yah, beli dimana harganya berapa ya?. Bertanyalah saya pada cikgu empunya Pelatihan Self Healing dan situs Gentle Birth Indonesia #nomention🙂 dia dan istri dulu pakai apa. Ternyata dia beli online kolam impor di Aussie, saya dikasih link situsnya dan setelah ngecek langsung, kupikir itu oob deh (out of  budget hihihi). Merknya La Bassine, emang kolam yang certified untuk bersalin. Dimensi 165 x 135 x tinggi 65 cm (jadi dia elips, bukan bulat sempurna). Harga kalo dirupahkan plus ongkir dll bisa mencapai 3 jutaan. Gambar seperti ini:

La Bassine pool

Lalu pencarian alternatif pun berlanjut dengan tanya-tanya mbak Prita, salah satu alumni pelaku gentle birth lainnya, ceileh alumni. Mbak Prita ternyata sukses bersalin di rumah pakai kolam murmer merk bestway yang model segiempat. Akhirnya saya mulai lah cari-cari aneka model dan harga di kaskus dan bertemulah dengan rainbow pool yang satu ini : Dimensi 183 X 61 cm, jadi tinggi vertikalnya cuma beda 5 cm lah dengan La Bassine, lagian saya juga gak tinggi-tinggi banget posturnya, kayaknya masih nyaman. Harga 280-350 ribu, dan saya memutuskan untuk beli di salah satu seller yang lokasinya di Pondok Bambu (#nomention again) dengan pertimbangan lebih praktis, ga perlu macet-macet ke pusat kolam renang impor Ps. Gembrong, dan bisa COD…lumayan bisa cek-cek barangnya dulu baru bayar, gak beli kucing dalam karung, ini kan barang gak murah bo. Setelah sms-an, deal harga oke, barang ada, dia mau COD dengan biaya tambahan yang reasonable, nyanggupin buat mompain dirumah saya untuk ngecek tidak adanya kebocoran….semua oke.  Dan pas tadi pagi barang dan kurirnya dateng di depan rumah….JRENGG, tak semulus dan se-oke yang dikira, sellernya ternyata gak oke. Dan sesi curhatpun dimulai…. Ternyata bener yah jual beli di kaskus itu rada nyeremin, baik seller nya maupun buyer nya sama-sama suka gak jelas. Pas kurir tadi saya persilahkan masuk buat pompain kolam di dalem, eh dia bengong… “Lah…saya masih banyak kerjaan buk…saya mah cuma nganterin doang” “Lho??? kemarin yg punya toko udah janji mau ngetes barangnya dipompa sampe semua oke baru saya bayar” “Yah…kagak pernah gituan bu kita, dijamin dah buk ini bagus kagak bocor” Betawi mablakkk…. “Ntar ah pak, saya nelpon bosnya dulu, deg-degan loh saya mau bayar tapi gak jelas gini ga ada jaminan” Teleponlah saya ke pemilik toko di depan kurir ybs. Singkatnya, pembicaraan di telepon juga gak banyak berguna, si owner ternyata juga sama mablaknya, sama cueknya, dan sama gak responsifnya. Dia cuma persilahkan saya buka kemasan dan kalau ternyata nanti pas dipompa sendiri ada yang bocor ya ditambal aja. Menjelaskannya sama sekali gak pakai bahasa seller OL yang sopan, tapi a la bapak-bapak kaskuser yang maap…kayanya gak bisa komunikasi sama ibu-ibu. Haduuuh Gusti kepiye iki..kok ketemune seller yang model horror begini. Mau gak bayar full dulu kok ya gimana, si kurir mablak ini udah pengen buru-buru cabut aje..bolak-balik ngomong dijamin deh bu, dijamin deh bu.. Setelah mikir panjang, diinspirasi oleh ilmu #7KR nya Pak Ippho; daripada berantem akirnya duit 350 ribu itu saya serahin ke Pak kurir dengan kata akad seperti ini : “Ya udah deh pak ini saya bayar…kita berdoa aja semoga barangnya bagus nggak bocor…biar bosnya bapak dagangnya barokah, bapak nganter barangnya juga jadi barokah. Lagian apa juga untungnya Pak X ngasih barang jelek ke saya, laba jadi gak berkah, rezeki ntar juga jadi seret…saya mah khusnudzon aja deh pak”. Dia mengamini “Amiiin bu, insya Allah, yaudah ya bu saya tinggal dulu, makasih…” Huhuhu tetep deg-degan, mama bilang barangnya bagus insya Allah gak bocor. Semoga bener ya Allah….dan semoga kejadian beneran bisa dipakai ngelahirin dedek #2ndbaby dengan lancar. Amiin ya Robbal Alamiin. Kalau ternyata Allah berkehendak lain (aku gak bisa waterbirth maksudnya), ya kolam ini masih bisa dipakai Baim berenang dan main-main. Just wait and see.

*      *      *

5 Juli 2011 —The Story Behind Me and My Midwife—

Bagaimana saya bisa bertemu dengan bidan saya? Pertama-tama, saya belum pernah benar-benar bertemu langsung dengannya. Hubungan komunikasi kami selama ini baru via sms dan facebook. Tapi kami punya sejarah yang panjang, gak disadari saya tuh udah sms-an dengan bidan Yesie mulai Oktober 2009, waktu Baim masih 4 bulan. Saya waktu itu sms beliau sambil nangis-nangis lho dililit rasa geram, putus asa, dan kesedihan. Mau tau kenapa?

Satu atau dua hari sebelumnya saya dapat kabar bahwa salah satu sahabat saya di Duri melahirkan dengan persalinan yang sangat sulit (akibat prognosis dan birth plan pihak RS yang sangat buruk, no need to explain more) dan bayinya lahir dengan kondisi gawat bayi (apa yah istilah medisnya…sianosis? terus kejang dan ada perdarahan otak). Seiring waktu, update berita yang saya terima dari suami malah makin buruk terus dan bikin saya ketar ketir gak karuan. Banyak teman di Jakarta bolak-balik nanyain gimana kabarnya….gimana kabarnya, duh gue juga gak tau kali…posisi lagi di rumah nyokap sedangkan dia di Duri sana. Kami semua kayak turut larut dalam fase duka dan deg-degan, berdoa terus biar si baby melewati masa kritisnya. Gak berapa lama, setelah telponku bertubi-tubi yang tak dijawab, si temenku itu akhirnya menelpon balik. Ya Allah…dia nelpon! Langsung kuangkat, dan bukannya tambah bikin lega, malah bikin saya makin panik, makin mewek kejer sesudahnya. Karena di pembicaraan singkat itu dia isinya cuma nangis histeris di telinga saya. Masya Allah, asli traumatis banget…

“Nuuut….doain yah nut doain yah nut doain nuuut, hwaaaa!!!!” begitu terus diulang-ulang. Aku bingung, melongo, stres…

“Iya gue doain, gue percaya pertolongan Allah…anaklo pasti kuat” Dalam hati: Guenya sendiri yang gak kuat nih…badan lemes!

Cuma bisa bilang gitu aja ke dia, sambil dia ngulang-ngulang terus sesenggukan minta doain…bener-bener kaya udah kritis banget anaknya. The lowest point in my life, meski bukan anak sendiri, tapi grieving nya kerasa banget sampai saya nggak bisa tidur. Sambil liatin Baim yang lagi bobo dengan sehat wal afiat, saya makin nangis..Ya Allah, selamatkanlah bayi itu…jeritku dalam hati. Marah, kesel, apatis, dan geram luar biasa sama yang namanya protokol medis tenaga persalinan di kebanyakan RS di Indonesia, jeritan hati itupun datang. I HAVE TO BE A DOULA…I can’t handle more, please i can’t see more women having birth full of drama and losing child… Kekuatan entah darimana nekatlah aku browsing sampe mabok dan ketemu satu nama beserta no HP seorang bidan hypnobirthing yang bisa dihubungi. Langsung sms panjang dengan beliau menceritakan duka lara saya dan keinginan untuk mengambil pendidikan doula bersertifikat. Bidan Yesie pun tanggap menjawab dengan jelas, bahwa kayaknya susah untuk seorang dengan profesi dokter gigi bisa menjadi doula komersil dan mendampingi klien sampai di ruang bersalin. Dia bercerita, bahkan Ibu Robin Lim yang sudah bergelar secara internasional saja sama IBI disuruh ko-ass lagi bareng sama anak-anak mahasiswa yang ijo-ijo, baru boleh buka praktek bidan di Bali. Masih saklek deh di sini…boro-boro ada training doula bersertifikat. Kalaupun harus keluar negeri, apa yakin pulang-pulang ke Indo sertifikat itu bisa dipakai? Apa boleh kita ngikut masuk ke ruang bersalin sama si dokter SpOG untuk melakukan pijat endorfin? hihi *ketawa nyinyir*

Jadi hasilnya hampa, sms saya dengan Mbak Yesie berakhir sampai di situ. Sayapun mengucapkan terimakasih.

Akhirnya dengan kasih sayang Allah anak teman saya itu berhasil melewati masa kritis dan tumbuh sehat normal hingga sekarang. Subhanallah. Tapi tetep…trauma itu gak bisa lenyap yah.

 Akhirnya dakwah saya cuma sebatas posting blog, dan kata-kata positif ke semua teman yang sedang hamil (harus kenal dekat dulu pastinya, kalo nggak gitu deket dan saya langsung koar-koar soal gentle birth bisa disambit sayah). Gak disangka, 2 tahun kemudian saya dan Bidan Yesie dipertemukan lagi untuk menjadi bidan dan klien🙂 I respect her so much, karena dakwah gentle birthnya kenceng dan rajin. Dia satu-satunya bidan yang mau mencurahkan energinya untuk berbagi ilmu ke semua ibu, gak setengah-setengah, semua dibagi. Saya adalah penikmat setia website dan facebooknya. Meski kami jauh, proses mentoring dan kontrol bulanan seakan benar-benar terjadi. Dia mau jauh-jauh dan bersusah-susah melanglang buana ke berbagai negara demi menemui mbah-mbah sakti para sesepuh Gentle birth (halah lebay…) seperti Michel Odent, Ina May Gaskin, Elena Tonetti, dan ibu Robin pastinya. Dia bertemu langsung dan berbicara dengan orang-orang tadi, memetik ilmunya, lalu membawanya pulang untuk diterapkan ke pasiennya. Usaha dan ikhtiar begitu nggak mudah dan nggak murah lho…inilah salah satu inspiring woman yang mau menggunakan segenap tubuh dan energinya untuk dedikasi pekerjaan. I’ll take many risks to have her delivering my baby Yusuf. I want her in my room. Meski lokasi dia jauh dan perjalanan ke rumah saya nanti penuh dengan spekulasi akankah tepat waktu, saya yakin bisa pas. Beneran tungguin ampe tante Yesie dateng yah dek…adek pinter.

Tapi ya manut sama Gusti Allah, nanti maunya Allah gimana yang terbaik, kalaupun gak bisa sama Bidan Yesie, karena beliau berhalangan atau kondisi apapun saya udah legowo dari sekarang…karena apapun hasil akhirnya nanti, saya tetap jadi pemenang yang melakukan gentle birth, prosesnya maupun pembelajarannya jauh lebih penting. Sama legowonya seperti Abby Epstein si pembuat film Business of Being Born. Dia meliput langsung sekian banyak pasangan yang melakukan homebirth-waterbirth meskipun akhirnya dia sendiri harus melahirkan secara cesarian karena bayinya sungsang dan prematur. Meski Abby nggak bisa nikmatin sendiri homebirth-waterbirth, tapi sumbangsihnya buat semua wanita di dunia itu jauh lebih berarti, karena jutaan pasangan mungkin telah tergerak hatinya untuk melahirkan dengan cara yang lebih lembut gara-gara menonton filmnya.

i’m chasing my dream…one step at a time

and yet still know, the approvement is in HIS hand

semoga jalanku, jalan dedek Yusuf, dan jalan Bidanku dipertemukan sinergis oleh Allah.

*      *      *

10 Juli 2011 —Meta Melahirkan!** \(^0^)/** \(^0^)/**—

Pas saya hamil awal-awal dulu, kebetulan 2 teman kuliah satu angkatan saya juga hamil (Ocha dan Meta), sama-sama unplanned, sama-sama masih punya toddler, masih menyusui, dan banyak kesamaan lainnya. Seruuu, heboh, bisa saling curhat dan cerita ‘elo gimana? gue begini’ ‘anaklo gimana? anak gue begini’. Seringnya sih masalah kita sama ya, mual-muntah, anak makin rewel dan manja, tapi semua bisa enteng dilaluin karena kita merasa gak sendiri, ada yang senasib bertiga hehe. Dan mereka jauh lebih hebat dari saya, tetep kerja full seminggu. Sementara eike begitu mabok, di bulan ke empat langsung absen ajah duluu jarang praktek lagi hihii. Mereka berdua yang tetap sibuk itu (yang satu PNS, yang satu Spesialis Konservasi gigi) menjadi contoh motivasi saya supaya bisa melalui masa kehamilan ini dengan kuat dan gak dibawa manja. Nah gak berasa trimester pertama dan kedua udah terlewati, giliran Meta yang 7 minggu lebih dulu dari kita pun hampir sampai di titik persalinan. Excited banget kami semua teman menunggu dengan doa dan harapan. Tapi kok nggak muncul-muncul juga tanda persalinan itu sampe menginjak minggu ke 40, twit-twitnya Meta juga kayaknya udah mulai sedikit resah. Waah aku jadi gateel pingin kasih support lebih jauh lagi, kalau perlu dateng ke rumahnya untuk kasih motivasi mental dan relaksasi hypnobirthing kaya yang dulu pernah saya lakukan ke seseorang. Gak boleh disia-siakan nih, jangan sampei temanku ini kena intervensi medis yang terlalu jauh cuma karena telat due date sebentar doang, sayang…mengingat dulu persalinan pertamanya normal dan lancar. Udah pengeen banget ke rumahnya yang ampun deh jauhnya itu dari rumahku, tapi kepentok juga sama urusan Baim, dan semua yang pada sibuk gak bisa jagain bla…bla..bla… Hmm akhirnya cuma bisa minjemin DVD birthing movies pusaka andalanku itu aja deh, hari itu juga saya langsung action kirim DVD ke Meta dengan paket sehari sampai, terus berdoa…semoga bermanfaat, semoga berkhasiat, semoga aku bisa menebar manfaat.

Lanjutan ceritanya adalah, Maha Besar Allah SWT. Kamis DVD dikirim, Jumat sore sampai, Rabu malamnya melahirkan normal dan lancar di RSPI. Bener-bener gak pake lama. Subhanalloh…at least DVD itu bisa ikut ngasih secuil kontribusi atas skenario kelahiran anak kedua temanku yang indah ini. Makasih ya Allah, ternyata #7KR emang terbukti efektif banget, action-action impulsif kecil yang kita lakukan bisa sangat bermanfaat. Membantu sesama itu gak perlu pakai mikir, hitung-hitungan, gak perlu pusing, lakukan dengan otak kanan, dan hasilnya pun langsung terlihat. Hamdalah tiada akhir deh.. Senaaaaang minta ampun sayanya. Tinggal Ocha dan saya sendiri yang masih berjuang, semoga diberkahi persalinan yang sama lancarnya, entah siapa yang duluan karena usia kehamilan kami sama plekk. SEMANGAAATTT.

*      *      *

11 Juli 2011 —Cintai Rasul? Watch The Message—

Baru kelar liat film The Message untuk yang kesekian kalinya. Pelampiasan abis kemarin seharian capek banget jagain Baim tanpa ada yang bantuin barang sedetikpun, hari ini saya free karena Baim dititip mama dan mbak Leli (BS lungsuran dari Mbak Rika). Jadi tadi lumayan bisa bernafas, udah sempet latihan self healing modul 1, nerusin baca buku 10 Jurus Terlarang-nya Pak Ippho, dan langsung terlintas pingin nonton Film The Message, lagi kangen sama film Islami. Meski jadul, The Message ini gak pernah basi untuk dilihat. Inilah satu-satunya shirah Nabi dalam bentuk film dan bisa dinikmati secara visual. Kalau bagi anda baca buku Shirah Nabawiyah itu masih terlalu berat dan merasa njelimet karena bukunya tebal, banyak sekali catatan kaki, tanggal-tanggal histori kejadian, nama-nama Arab para Sahabat yang panjang, mending saya saranin mulai dari nonton film ini dulu deh. Semua pasti tahu dan mungkin banyak yang sudah nonton juga, kan film ini andalan banget untuk dijadikan materi nobar (nonton bareng) di kampus-kampus, acara pesantren kilat, dsb. Durasinya lumayan panjang ya bu…3 keping VCD ajah. Jadi sempat diselingi ngantuk-ngantuk dikit, untungnya tiap ngantuk selalu diselamatkan adegan yang menyentuh…hingga bikin nangis lagi. Hikmah film ini adalah: ternyata untuk menjadi seorang Muslim dengan segitu mudahnya kini, diawali dengan perjuangan dan perngorbanan panjang seorang Muhammad SAW. Kita menjadi Islam semenjak owek-owek, ga perlu sembunyi-sembunyi, ga perlu dibunuh dicambuk diburu dll. Sementara pemeluk-pemeluk pertama dulu harus kehilangan nyawa, harta maupun orang-orang yang disayangi. Pas filmnya selesai, ditutup dengan gambar masjid-masjid di seluruh dunia beserta para jamaah yang sedang sholat di dalamnya. Paling merinding pas lihat scene orang thowaf di Ka’bah, merindiiing, itu sumber dan pusat segala energi spiritual, sampe yang nonton dari layar tv pun berasa syahdunya.

Sumpah, jadi pingin umroh dan haji. Dulu kok rasanya saya lumayan kurang minat sama dua jenis ibadah itu, karena menurut saya ibadah tersebut bukan prioritas, malah cenderung bikin orang yang melakukannya tinggi hati karena terlihat mampu ngeluarin biaya yang begitu besar. Takut ujung-ujungnya pamer. Masih suka mencibir dalam hati kalo ada yang pulang umroh, tapi kok auratnya tetep nggak ditutupin? Itu umroh buang-buang duit doang dong ga ada peningkatan (tanpa tahu bahwa sebenernya justru saya sendiri yang bikin dosa dengan ngejudge orang lain seperti itu). Ternyata umroh dan haji justru berlaku sebaliknya, jangan nunggu musti kaya dulu baru umroh dan haji, lakukan umroh dan haji di depan, dan itu malah akan menjadi sarana terbukanya segenap pintu-pintu rezeki dan diijabahnya segala doa yang tulus. Kalo ada yang komen nyindir, kok Tuhan matre banget yah ngabulin doanya  baru kalo kita mahal-mahal dateng ke Mekkah dulu? Kembali ke makna cinta Rasul bro…jangan dilihat berapa biayanya, yang dilihat adalah cinta gak kita sama Muhammad? Sadar nggak kita bahwa perintah ibadah terakhirnya sebelum beliau wafat adalah berhaji? Turunnya perintah berhaji (pilgrimage) oleh Allah SWT ada sebabnya dong pasti, semenjak jaman Nabi Ibrahim juga udah keluar kok itu perintah Haji. Haji sejatinya menyimpan energi pencerahan spiritual yang begitu besar. Susah-susah Paulo Coelho mengarang novel best seller ‘The Pilgrim’ tentang perjalanan spiritual, padahal gak usah repot-repot kita umat Islam semenjak abad ke 7 masehi juga sudah punya sarana Pilgrimage sendiri.

Kalo ada umat Nabi Muhammad di jaman sekarang yang selalu bahas ribetnya Haji dari sisi biaya yang terus naik, apa sih sekarang yang gak naik? Kita ngeluh biaya haji naik terus, tapi pasrah aja sama biaya sekolah yang juga naik terus, gak mungkin kan anak kita mau diberhentiin aja sekolahnya. So…ternyata ada banyak hal yang harus direnungkan dalam-dalam mengenai perintah ibadah haji dan kaitannya dengan mencintai Rasul, sebelum banyak ngejudge ini itu. Kalau anda melihatnya cuma dari segi bisnis seperti ini:  “naik haji dan umroh kan cuma buat nguntungin agen-agen travel doang yang pake jasa artis-artis itu..mending kalo artisnya soleh beneran” ya itulah yang anda dapat. Atau semisal ada antek-antek #JIL yang bilang ibadah Haji itu cuma bisnis ladang emas buat pemerintah Arab Saudi, eh terus tuh duit dipake foya-foya minum khamr sambil liat belly dancer sama raja-raja itu, yaa kalo ada yang mikir gitu berarti they only get what they think. Di alam sana Rasul pasti nangis dan pedih hatinya kalau mendengar jutaan umat Islam ternyata di masa kini suudzon sama ibadah Haji.

Sebenarnya semua terserah kita mau memandangnya gimana. Pingin Haji karena cinta kepada Allah dan Rasul, ingin menyaksikan tanah dilahirkannya Rasulullah, tanah lahirnya Islam 40 tahun kemudian, dan sejuta makna historis lainnya, berarti insya Allah kita akan mendapat cinta balasan yang berlipat-lipat lebihnya dari Allah dan Rasul. Kalo udah cinta apalah arti biaya sekian puluh/ratus juta, gak usah mikir panjang pasti akan dikumpulin. Kalo kata @putiful ngumpulin dananya bisa pake LM sama dinar biar ga kena inflasi, bisa langsung jadi alat bayar pula hehe OOT to financial intermezzo.

Pingin Haji nih Ya Allah…beri kami rezeki yah… Dan kayanya beneran pingin ikut arisan dinar ibu-ibu dentist asoy asuhannya jeng @putiful nih hihiii.

So kalo mau dapet panggilan umroh/haji, cintai dulu Tuhan dan Rasulmu. Kalo mau cintai Tuhan dan Rasul? ya nonton The Message duluu.

*      *      *

16 Juli 2011 —Buka Lapak di GBK—

Cihuuuy finally ACTION juga perdana buka lapak bareng mama di GBK Senayan. Lumayan sepi ya karena Sabtu tidak seramai Minggu, dan lagi nggak ada event apa-apa. Tapi tetep lumayaan, adalah yang beli, daripada gak buka-buka lapak trus bobo aja di rumah. Pulang-pulang cape tapi puas. Mie ayam jamurnya mama pun dapet pujian karena enak kenyal dan empuk. Ayo semangat mah! Besok kita jualan lagi🙂

Hal yang paling berasa dipraktekin pagi ini sama saya dan mama adalah  hospitality (1 dari 10 Jurus Terlarang versi buku marketingnya Ippho Santosa). Gimana orang-orang yang cape jalan dan sepedaan kita persilakan duduk dan ajak ngobrol sambil nunggu pesenan mereka dibuat. Mereka seneng kalo kita tulus tertarik dengan kehidupan mereka, even cuma nanya tinggal dimana. Ternyata beneran manjur, yang tadinya beli satu mangkok jadi nambah 2 mangkok, yang cuma lirik-lirik katalog jadi beneran beli baby shoes hehe.

*      *      *

18 Juli 2011 —Meeting new obgyn for the 1st time—

Sejak 3 minggu lalu ayah minta saya ngurus appointment ke spesialis kandungan pas dia kunjungan ke Jakarta berikutnya. Lagian dia belum pernah sekalipun liat langsung adek #2ndbaby via layar USG. “Kalau bisa yang 4D ya Bun…ntar saya urusin reimbursenya…” Mulailah pencarian dokter kandungan saya lakukan. USG 4D mahal cekali yaa…gak ada yang hari Minggu pula, padahal ayah bisanya cuma hari Minggu karena Senin sudah meeting di Bogor. Coba browsing RSIA X, nelpon, eh…ketemu dokter yang praktek Minggu, dan dia USG nya cuman 2D biasa, kisaran biaya masih lumayan masuk budget …yang kalo ternyata gak berhasil direimburse, kitanya gak dongkol-dongkol amat. Langsung gak pake ba-bi-bu saya langsung daftar via telpon 2 minggu sebelumnya, dan dapat nomor urut 1 ckckck niat banget. Saat itu saya sama sekali nggak mudeng dr. IA itu siapa. Wis pokoke sopo wae sing available hihihi.

Sehari sebelum kontrol, saat ada waktu luang mulailah saya browsing lebih detail, daaan ternyata dr. I itu adalah owner RSIA X itu sendiri ibu-ibuu, wah jadi lumayan terintimidasi nih. Beliau ambil sub Spesialis Detail Scan,  masih kurang jelas sih maksudnya apa, tapi bapak-bapak di aneka thread itu bilangnya sih si dokter bisa memperkirakan jenis kelamin janin semenjak usia kandungan 3 bulan. Ooo kalo itu saya nggak butuh, jenis kelamin apapun gak masalah. Yang agak bikin deg-degan ya kalo ada ‘sesuatu’ itu lhoo, kan DSOG terbiasa untuk menemukan hal patologis, kalo gak ada ya suka di’ada-ada’-in (maafkan sifat skeptis saya pak dokter). Duh biyung, besok #2ndbaby di judge apa yah, huhuhu saya ajak ngobrol #2ndbaby dan sama-sama mensupport dedek aja deh supaya tenang. Dan malamnya sebelum tidur saya lihat film “Birth as We Know It” lagi, terus TAT, pikiran langsung tenang dan bisa tidur🙂

Nah keesokannya saya dapet berkah rezeki lagi dari Allah SWT. Ayah ngabarin kalau pesawat delay, asep tebel😦 diperkirakan baru sampai Halim jam 1 siang. Waduuh lha dokternya praktek jam 10-12 aja. Gimana ini? Ah ya sudah saya pasrah aja, terserah gimana nanti jalannya harus kontrol di mana dan sama siapa. Eeeeh, gak berapa lama kemudian, Hp ku ada yang telpon dari nomor lokal, pas diangkat dari RS. “Ibu Nita…mau ngabarin nih…dr. I barusan kasih tau saya kalau beliau harus operasi dulu mendadak, baru mulai praktek jam setengah 2” Sayapun bengong…hah kebetulan banget…Subhanalloh. “Oh ya sudah mbak, jam stengah 2 saya sampai sana” Sayapun senyum-senyum, makasih ya Allah….dan semoga operasi SC nya itu emang bener-bener emergency dan bukan intervensi medis berlebihan yaa.

Jam setengah 1 saya jemput ayah ke Bandara Halim, Baim di rumah sama mbak Leli. Dari Halim kita langsung lanjut ke Manggarai, daftar, ukur tensi, naik ke lantai 2 dan nunggu di sofa kuning, cuma ada 2 pasangan, gak antri kaya RS lain. Ruang tunggunya baguuus, comfy, gak nyeremin. Pas dokternya dateng (jam 2), kami langsung dipanggil masuk. Basa-basi sebentar, jelasin riwayat saya, dan ternyata di satu kampung sama dr. Arief,  SpOG waktu di Cianjur dulu. Dia kenal banyak dokter Chevron ternyata, dan para kenalan obgyn di Pekanbaru juga. Veryyy talkative person….ooo gini toh rasanya kontrol DSOG berbayar hihihihi.

Periksaan berlanjut ke ruang USG (cuma dipisah dengan sekat tirai sama meja kerjanya). Saya mulai deg-degan, tapi dia malah tetep speak-speak sama ayah. Itu alat usg dioles-oles aja terus ke perut, hasil di layar diketik-ketik, dilihat-lihat, tapi obrolannya tetep gak mau pindah dari kilas balik dengan para TS, dr. Arief dulu kuliah di UnPad…bla…bla…bla. Duh buruan kek dook kasi tau gimana bayi saya! Tambah deg-degan. Sebelum akhirnya pembacaan hasil USG dimulai, tanpa tahu bahwa penjelasan itu akan panjang, lengkap, dan detil. Oh ini toh namanya detail scan…

Berat bayi 2400 gram, posisi letak kepala, plasenta diatas, lilitan tidak ada, air ketuban 15 (mencukupi). Oke, fiuhh everything is fine. Eh tapiiii beliau masih lanjut ngebahas organ per organ, mulai dari otak sampai jari kaki. Judulnya jadi kuliah neuro dan embriologi…hihihihi it’s gonna be a looong lecture. Begitu tau aye lulus dari sekolah dentist, eh lha kok malah ditanyain mulu satu-satu “Ini apa bu? kalo ini apa bu?” Yaaah “Saya taunya cuman, itu radiolusen sama radiopak dok” *polos* “ibu sih liatnya foto roentgent terus, kalo ini kan getaran bu bla…bla…bla…” Hey…i started to like him!! He’s a good communicator.

 Otak #2ndbaby di scan secara detail, ooo ini aquaductus silvii, ooo ini plexus coroideus (maap ya dok lupa semua, anatomi semester satu itu sih, kalo gak salah saya HER pula deh ujiannya). Intinya: tidak ditemukan sumbatan sebagai tanda hydrocephalus, tidak ditemukan kerak di atas tempurung sebagai tanda down syndrome. Cerebellum juga dilihat, dia menerangkan semuanya seakan organ anakku ini adalah artwork. He really loves what he does.

Dari otak, dia beralih ke wajah. Ditunjukin mata, hidung, bibir; meski kita nggak ngeh akan bentuknya, dia bilang semua fine tak ada deformitas. Lalu diapun speak-speak soal USG 2D versus 4D. Menurutnya, USG 4D tuh udah mahal, efeknya pun cuma ‘tamasya’, menunjukkan penampilan luar aja (superficial) secara jelas dan mudah dimengerti pasien awam, padahal 4D nyaris tidak bisa menunjukkan fungsi diagnosis apapun. Tetap lebih oke adalah USG 2D, karena bisa menembus ke dalam organ-organ, interpretasi hasil buat dokter jauh lebih detail dan akurat, meski di mata kita gambaran yang ditangkap hanyalah hitam-putih, tidak indah. So jangan banyak terlena dengan USG 4D yang mahal itu moms, sekali-sekali boleh sih untuk dokumentasi wajah si janin, asal jangan ketagihan aja.

Dari wajah berpindah ke leher, jantung, spine, dinding diafragma, gaster (lambung), renal, testis, sampai akhirnya ke jari-jari kaki. Penjelasannya pun runut, dari mulai kondisi normal yang tampak pada layar (Alhamdulillah) sampai gimana kalo gambaran abnormalnya juga dikasih tau (pakai poster peraga yang ada di dinding). Runut serunut-runutnya hihi no wonder kalau satu jam kemudian kita baru keluar ruangan, kasian yang giliran berikutnya lumayan juga yah nunggunya. Jadi menurut saya dokter ini sih yang paling informatif dan edukatif penanganannya. Di akhir pertemuan, dia mulai promo “Silahkan lho kalau mau partus normal disini, disini emang bagus!” Saya jawab “Ya iyalah dook, masa owner bilang jelekkk hehe” Terus suami nimpalin “Let’s see ya dok, dari rumah kesini sih kurang lebih satu jam paling lama”. Terus dia nganjurin untuk kontrol lagi 2 minggu yang akan datang. Kitanya oke-in aja. Mau dijalanin atau tidak, masih belum tahu. Kami bersyukur di USG kali ini semua informasi positif, dedek dalam kondisi optimal. Tinggal gimana kedepannya aja, saya harus lebih rajin praktekin semua ilmu Gentle Birth nih, makin hari harus makin getol. Mengingat efek dari latihan kemarin-kemarin ternyata juga ajib banget. Dhuha-Tahajjud-Doa nya juga harus makin kenceng, biar hati ini dikasih kelapangan akan apapun hasil yang diberikan Allah nantinya.

*      *      *

19 Juli 2011 —update kondisi si kolam bersalin—

Sudah dipompa nih akhirnya, hasilnya yaaa lumayan lah. Pertama-tama sih oke, gak terlihat ada kebocoran yang berarti, kolamnya padet, penuh, intak, jadi at least bisa bertahan dari kala 2 sampai kala 3 kelahiran placenta. Nah pas saya biarin sampai sore, baru tuh keliatan mulai berkurang anginnya setelah 4 jam, gak kempes drastis tapi ciut pelan-pelan, berarti ada kebocoran mikro (halah bosomu nduk). So let’s pray i can use this tub for delivering my baby…

on the way 85% inflated

 *      *      *

20 Juli 2011 —How i met Bidan Pardjo—

Perjalanan saya mempersiapkan kelahiran dan mencari tenaga bersalin yang ramah pasien sungguhlah panjang. Dari mulai test pack positif, udah mikir nih, lumayan puyeng, mau melahirkan dengan cara apa? di mana? dan sama siapa? Nah setelah memutuskan untuk melahirkan sama Bidan Gentle Birth yang domisilinya di luar kota, saya berpikir resiko kendala di perjalanan pasti ada, saya tetap harus punya seseorang yang stand by siaga di Jakarta. Nahlo, Bidan di Jakarta yang kira-kira open minded, mau menerima masukan dan request saya apapun itu meski aneh-aneh, siapa ya? Data base website Hypnobirthing Indonesia pun saya telusuri, semua bidan alumni pelatihan yang kira-kira domisili daerah Kalimalang, Pondok Gede, Bekasi Barat, Cawang, catet semua dan diteror sms satu persatu hihihi. Gak ada yang jodoh juga, kebanyakan mereka sibuk praktek masing-masing, telpon ga diangkat, sms gak dibales-bales, bukan tipe mobile kayanya, dan sepertinya sih belum ada yang melayani panggilan klien homebirth-waterbirth. Hmm puter otak lagi, saat lagi brainstorming malam-malam gitu (baca: gak bisa tidur), entah darimana tiba-tiba keinget Tante Pardjo yang di Manggarai! EUREKAAAA!! Tante Pardjo itu masih saudara jauh saya, duluuu banget tahun 2006 saat saya desperate gak lulus-lulus ko-ass karena mentok di Klinik Pedo, mbak Widya (kakak ipar) ngenalin saya ke beliau dan nyaranin untuk minta bantuan beliau, karena di sekitar rumahnya banyaaak banget anak-anak kecil yang potensial dijadiin pasien. Saya jabanin bener tuh janjian via telpon untuk ke rumahnya, kenalan, ngobrol lama, orangnya baiiik, keluarganya juga baik, ngomongnya halus kaya Teh Ninih ihihi, dan beneran kaget aja pas dateng kerumahnya, itu anak-anak usia TK udah disuruh duduk rapi antri buat diperiksa giginya, ya Allah terharuuu. Anak-anak itu ya mantan bayi-bayi yang dia bantu kelahirannya dulu, so dia dihormati banget di kalangan RT situ, disuruh ngumpulin anak-anak kecil, langsung deh ibu-ibu pada gerak cepet. Dan bener, dapetlah itu pasien segambreng ampe dibagi-bagi ke temen-temen saya, semua kasus ada bahkan yang tergolong langka dan berharga banget di mata kita para koass (tambalan amalgam kelas 2), dan luluslah saya hihiiiy. More less, Tante Pardjo itu udah berjasa banget bagi saya di masa lampau. Lagi-lagi EUREKAAAA! Saya harus minta tolong sama Tante Pardjo.

Waktu cuti ke Jakarta pas hamil 4 bulan kemarin, saya sempatkan bertandang lagi ke rumah beliau di Manggarai, sama mama dan Baim. Ngobrol-ngobrol akrab kita, sekalian menyampaikan maksud minta tolong dan beliau langsung menyanggupi, karena memang kebetulan di Bulan Agustus sampai lebaran itu Tante Pardjo gak ada rencana mudik ke Jawa, hihiiy jadi lumayan tenang kalo punya pegangan gini. Gak panik lagi kalau ternyata Mbak Yesie harus berhalangan atau tertunda kedatangannya karena sesuatu hal. Tante Pardjo akan stand by untuk bawa alat-alat lengkap, udah kaya bidan-bidan yang di film Business of Being Born itu deh, dia ada doppler, tabung oksigen, anastesi lokal, alat-alat hecting/suturing dll. Oh senangnya hatiku….Allah membukakan jalan buatku.

Nah terus kemarin dengan tiba-tiba Tante Pardjo mampir kerumah cuma buat nanyain kabar dan ngasih buah kelengkeng satu plastik gede, terus abis itu dia langsung pergi lagi ke arisan di Harapan Baru. Hwaaaaa baik banget jadi terharu…. Harus dijadwalin nyamperin balik ke rumahnya nih kapan-kapan….

*      *      *

21 Juli 2011 —-Sea Salt and Lotus Birth—

Persiapan terakhir menjelang kelahiran #2ndbaby adalah, peralatan tempur lotus birth. Saya udah pertimbangkan matang-matang dan memutuskan untuk nerapin Lotus Birth ke dedek, kalau sekiranya semua kondisi memungkinkan. Memang rada aneh banget, apalagi buat papa yang kolot pangkat lima itu. Tapi yuk diniatkan kembali dengan teguh, apapun bisa dijalanani asal dengan persiapan yang baik. Kita siapin dulu aja sarana pendukungnya.

Lotus birth adalah (bahasa gampangnya) bayi dibiarkan hidup bersama plasentanya selama beberapa hari sampai si plasenta dan tali pusat itu copot sendiri setelah mengering (kira-kira 3-7 hari). Ngapain sih jorok banget, iseng banget, ada-ada aja (kakak cowok gw nih yg bakalan bilang begini, pas tau aku niat mau lahiran di rumah aja kaya mau pengshan). Well banyak tradisi telah menggunakan metode ini, dan ndelalahnya didukung oleh jurnal-jurnal obstetri/ kebidanan terbaru bahwa memang mempunyai efek medis dan psikologis jangka panjang yang baik untuk bayi. Link-link yang bisa dilihat adalah Blognya dr. Hariyasa Sanjaya, SpOG, websitenya Yayasan Bumi Sehat, atau tinggal search google “LOTUS BIRTH” aja buat dapetin sekian ribu info dari search engine. Plus minus nya pasti ada, butuh pertimbangan kuat untuk bisa “DARE TO DO THIS”.

Motivasi pribadi kenapa saya berniat melakukan lotus birth adalah, riwayat saya dulu berbeda golongan darah dengan Baim, ditambah dengan kondisi cuaca yang jelek banget gak ada matahari selama di Minas, membuat Baim harus mondok di RS Andini buat fototerapi. Nambah-nambahin trauma dini aja deh…karena dipisah ama ibunya lumayan lama, ganggu banget. Dan kupikir fototerapi Baim dulu sebenernya gak perlu, bilirubinnya cuma 11, nyentuh borderline aja belom. Tapiii yaaa sekali lagi karena kebijakan pihak Medical yang (ehem) apa-apa harus prosedural itu looh, jadi ya kami ngikut aja, belom banyak ilmu juga sih waktu itu. Padahal sampe RS Andini besokannya kami malah balik diomelin sama dokter anak sana “ibu ngapain sih fototerapi? udah jelas umur segini bilirubin 11 tuh masih fisiologis, masih gakpapa” “yaelaaah doook diomelin mulu yak kita, sono diomelin, sini diomelin” (ketawa pasrah).

Sudah-sudah nuuut, yang sudah terjadi biar berlalu. Nah untuk bayi-bayi yang faktor resiko tinggi mengalami jaundice saat livernya belum benar-benar matang (paling banyak adalah buat bayi dan ibu yang berbeda golongan darah), lotus birth mantep banget buat mengatasinya. Karena sesungguhnya setelah lahir, plasenta itu gak serta merta langsung jadi “benda mati” dan habis manis sepah dibuang. Dia masih terus berdenyut dan mensuplai darah, cairan, nutrisi, dan imunitas sampai 6 jam pasca kelahiran. Bayi yang masih diperkenankan hidup bersama “akar kehidupan” nya, akan memperoleh benefit yang berharga. Asupan darah bersih, cairan, nutrisi, akan memback up sel-sel darah yang dipecah jadi bilirubin. Jadi banyak ibu pelaku lotus birth bilang bayinya tetep aman meski cuaca lagi mendung gak ada matahari. Sel-sel darah yang dipecah jadi bilirubin berlebih bisa “dibayar” dengan asupan darah tambahan dari si plasenta di 6 jam pertama itu. Bayi nggak kuning, ibu juga nggak panik. Penurunan BB bayi postpartum yang rata-rata sebanyak 500 gram itu juga nggak terjadi lho pada bayi-bayi Lotus.

Keuntungan kedua adalah, dengan Lotus Birth, tidak ada luka terbuka yang beresiko infeksi. Bayi-tali pusat-plasenta tetap intak sebagai satu sistem tertutup, meski di hari ketiga dan seterusnya sudah tidak berhubungan secara nutritif lagi. Bayi jadi nggak rewel, dikira luka potongan tali puser tuh gak sakit apah? sakit tauu, kita aja yang udah gak inget. So kontribusi kenapa si bayi newborn pada umumnya suka bangun nangis-nangis tengah malem adalah salah satunya karena dia sedang melewati masa penyembuhan luka di pusernya itu sampai puput. Kalo luka udah mau kering dan sembuh kan kita suka berasa yah? pasti gatel pingin digaruk. Lha bayi minta garuk sama siapa, ngomongnya gimana? yang ada oweeek oweeek sampe mata emaknya kaya zombie, gendong salah, naro salah, apa-apa salah. Nah sistem tertutup pada Lotus Birth, plasenta akan mengering, lalu rontok ajah gitu kaya rambut, gak berasa apa-apa. Langsung monggo mau dikubur atau ditanem dengan metode apapun boleh. Ini contoh plasenta Lotus Birth yang udah mengering.

 tuh kan sama sekali gak “njijik’i”, si sedulur panjer alias si plasenta udah mengering dan memadat, tali pusatnya juga menipis kaya rambut, ibaratnya ini udah mau pothol sendiri, tinggal tunggu aja. Bisa begini karena penanganan yang baik, yaitu sediain perangkat tempur lotus birth yang antara lain:

  1. Baskom untuk menaruh, saringan santen ukuran gede untuk nyuci
  2. Sea salt untuk ditaburin rutin sebagai zat penarik air
  3. Popok kain/popok dispo sebagai alas di baskom untuk menyerap segala rembesan placenta
  4. Bubuk kunyit untuk herbal pencegah bau dan pencegah pembusukan
  5. Minyak lavender, fungsi sama seperti kunyit
  6. Bunga-bungaan apa saja yang berbau harum (optional), bisa melati, kenanga, dll. Fungsi juga sama untuk mencegah pembusukan dan bau tak sedap.

Begitu kawan, inti praktis dari lotus birth adalah, keringkan/serap cairan plasenta, berikan wangi yang segar-segar dan menyerap. Udah dua itu saja prinsipnya, sisanya kita tinggal tunggu alam bekerja sampai puput tali puser. Kalau bayi mandi, plasenta juga mandi, ditaroh di saringan santan ukuran gedhee, alirin pakai air keran, biar air kotornya langsung ngalir kebawah, sepraktis nyuci beras. Tanpa luka terbuka, tanpa infeksi, tanpa trauma, insya Allah.

*      *      *

22 Juli 2011 —Sweet Dream—

Semalem mimpi ketemu ibu Robin dan Ina May Gaskin. Wooow, dua mentor jarak jauhku yang sangat berkesan. Hayo yang pada nyinyir jangan langsung asal main ngejudge yah..”kenapa gak mimpi ketemu Rasul apa Nabi atau para sahabat nut?” Ya mungkin ilmu dan otakku lagi terpatri di hal yang berbau-bau filosofi bersalin yah. Mungkin juga taraf imanku belum sampai segitunya untuk dapet mimpi bertemu Raulullah atau para sahabat. Tapi untuk saat ini, mimpi ketemu ibu Robin dan Ina May Gaskin menurutku udah cukup kewreeen.

*      *      *

26 Juli 2011 —Peralatan Tempur Lotus Birth—

Kemarin hunting sama mama ke Plaza Pondok Gede beli peralatan tempur lotus birth buat #2ndbaby. Ini hasil huntingnya:

  1. Baskom merk Victoria di Hypermart 24 ribuan (buat naruh)
  2. Wadah cuci sayur di Hypermart dibawah 20 ribu (buat nyuci dialirin di bawah keran)
  3. Popok insert disposable Happy Nappy untuk alasin si plasenta di baskom (clodi juga bisa tapi nyuci darahnya bakal susah)
  4. 8 pak garam laut super fine Club Sehat @4000 (online)
  5. Bubuk kunyit di Hypermart 7000/ons
  6. Body Shop Lavender essential oil & massage oil sisa punya saya
  7. Terakhir, kendi tanah liat untuk nanem plasenta setelah kering, 7000 di emperan jalan sebrang Plaza Pondok Gede.

Lengkap deh, tinggal lihat indikasi nya di hari H nanti. Kalau gagal lotus birth, masih bisa dipakai semuaa, garam laut sehat banget buat terapi detoks/self healing/buat masak. Dia gak bikin hipertensi dan mineral-mineralnya jauh lebih kaya. Positip tingking mulu dah judulnya si Nitnut inihhh hihihihi

*      *      *

29 Juli 2011 —The Negativity of  My Ancestors—

Kehidupan pribadi selayaknya tetap menjadi hal yang penuh privasi dan tidak menjadi konsumsi publik. Menulis sedikit background keluarga saya di blog ini sudah pasti mengundang banyak kontra, apalagi bila ada kakak atau sepupu yang membaca. Tapi mau bagaimana lagi, kondisi ini berkaitan erat dengan saya dan si jabang bayi. Saya harus menuliskannya meski cuma sekilas biar lega. Writing for me is therapeutic. Semoga pihak keluarga yang nantinya membaca tulisan ini bisa menanggapi dengan bijak dan pengertian.

Hubunganku dengan orangtua selalu ups and downs, dan ini kebetulan lagi down. Pas pertama kali dateng ke Jakarta kemarin, hati ini dipenuhi dengan rasa optimis “aku pasti bisa get along sama mereka” “ini akan menjadi sesuatu yang mengasyikkan” “Go Sepasang Bidadari-nya 7 Keajaiban Rezeki!”. Dan benar itulah yang terjadi, mereka berdua senang dengan cara saya berinteraksi yang “baru” ini. Kok anak ini jadi lebih deket dan akrab, gak kaya biasanya yang selalu pasang boundaries. Ya karena saya lagi ‘kerasukan’ ilmunya Pak Ippho itu, bahwa orangtua adalah kunci terwujudnya hajat, mereka harus dirangkul dan dibina, biar selaras dengan kita. Okee, baiklah….papa kuajak seminar bersama biar lebih positif  (papa adalah orang paling berwatak keras dan negatif yang pernah kukenal). Mama kuajak bersenang-senang pergi kesana kemari jalan bareng, it was really fun…bahagia lihat wajahnya sumringah saat saya hadiahi sesuatu. Dia jadi nyaman dan terbuka untuk membahas apa saja ke saya. Yaa selama proses itu kalau ada kata-kata atau kritik mereka yang menyakitkan tentang saya, atau komen tentang sesuatu atau orang lain behind their back, saya tahan-tahanin aja, masuk kuping kiri keluar kuping kanan (mereka berdua sama-sama punya kebiasaan bertutur kata silet, dan lumayan gemar membahas kekurangan seseorang behind their back).

Nah…selama hampir dua bulan ini, perjalanan gak begitu mulus-mulus amat ya. Saya kan juga manusia biasa yang gak selalu dalam kondisi ‘oke’ untuk menerima segala negatifitas. Saya bukan His Holiness Dalai Lama yang lempeng terus hati dan pikirannya. Ada saat dimana saya gerah sama mama yang selalu whining soal hidupnya, soal sesuatu lah yang saya tidak bisa sebutkan di sini. Papa pun begitu, begitu negatifnya beliau dalam melihat semua hal di dunia ini, sampai-sampai optimisme itu tidak pernah terlihat di matanya. Kupikir…ya Allah, begini amat sih ortu gue…padahal rumah gedong begini, pembantu punya dua, makanan lengkap. Mereka punya banyak hal yang gak dimiliki orang lain. Kok segitu susahnya ya buat mereka menemukan hal-hal kecil yang patut disyukuri? Kadang kalau mama lagi galau, ujung-ujungnya suka mancing hal yang gak penting soal saya dan suami. Komen-komen nyolot seperti ‘kok sampe gak tau suaminya naik pesawat jam berapa? apa kalian gak pernah komunikasi?’ mau tidak mau memancing reaksi nyolot juga dari saya, dan akhirnya itu yang memicu kami berantem. Suasana jadi tegang, sayanya juga males. Untung Baim adem ayem sama mbak Leli, at least dia gak perlu terlibat dalam suasana negatif di rumah ini. Kadang saya capek juga ya sama mereka yang seperti itu, suka berkata-kata silet, komen nyolot, selalu mengasihani diri sendiri, gak pernah akur satu sama lain, gak pandai berkomunikasi, gak bahagia. Tapi ya kalo saya menjelek-jelekkan mereka, sama saja saya menjelek-jelekkan segenap sel dan darah yang mengalir di tubuh saya sendiri dong, lha wong saya ini asalnya dari mereka berdua. Paling cuma bisa TAT aja…itupun kalo lagi mood. Ada kalanya saya segitu kesal dan kecewanya sampe gak mau TAT. Males, capek, sebodo amat, saya lagi di fase itu…saya lagi di fase ‘ah sudahlah mereka udah ga bisa diapa-apain lagi’ ‘tetep aja paling nyaman adalah bersama keluarga kecilmu sendiri nut’.

Di kursus TAT beberapa bulan lalu saya belajar, bahwa ketidakbahagiaan adalah sesuatu yang diturunkan, makanya di kalimat TAT ada kata-kata : ‘penyembuhan ini saya tujukan kepada generasi pendahulu saya’. Kecenderungan seseorang untuk tidak bahagia, mengeluhkan apa saja, mengasihani diri sendiri, depresi, trauma, adalah karena memori limbic imprint yang dibawa estafet dari para ancestors kita (nenek moyang). Entah itu trauma persalinan, trauma masa kecil (salah asuhan), trauma kehilangan dan musibah besar, terekam begitu kuatnya di sistem limbic kita…dan ternyata diturunkan. Kalo nggak dibersihin ya akan estafet terus sampe anak cucu kita. Itu sebabnya kenapa kalo ada riwayat keluarga schizofrenia, keturunannya juga potensial schizofrenia. Hmm saya jadi mikir, berarti gimanapun jelek/annoying/irritatingnya sifat seseorang….sebenernya itu bukan 100% salah dia dong ya. Gimana kalo ternyata itu adalah manifestasi trauma-trauma terpendam dari nenek moyangnya beratus-ratus tahun yang lalu. Berarti watak buruk itu nggak ada harusnya…yang ada hanya watak buruk yang diturunkan, dan mestinya bisa dibersihkan sehingga gak berlanjut terus ke generasi anak cucunya.

Akhirnya saya berkesimpulan.. Tuhan itu sudah Maha Adil, kalau Dia ngasih orangtua seperti itu ke saya, pastilah saya bisa menghandle nya. Gak mungkin saya diberi cobaan sesuatu yang tidak bisa saya lewati. Orang lain ada yang mama papa nya udah nggak ada, mereka pasti iri sama saya. Sedangkan saya, punya orangtua yang masih lengkap dan sehat, gak ada penyakit apapun, harus mau nerima plus minusnya, mau bawel…tukang kritik…control freak… Terima saja dan rasakan saja kehadirannya. Yup…i think that’s the only i should do.

*      *      *

1 Agustus 2011

Welcome August…

Marhaban ya Ramadhan…

Meet you soon #2ndbaby…

*      *      *

2 Agustus 2011 —Ketakutanku Termanifestasi Dalam Mimpi—-

Mimpi adalah bunga tidur, bisa juga rekaman episodik dari alam bawah sadar yang muncul entah itu dari trauma masa lalu, kesulitan di masa kini, ataupun kekhawatiran masa depan. Nah semalem nih lagi dapet mimpi yang kurang mengenakkan, di mimpi itu aku KPD sehingga akhirnya harus gagal waterbirth. Hmm…memang ada sih ketakutan bahwa saya bisa saja KPD, meski ketakutan itu saya repress dalam-dalam. Kalo ternyata mimpi semalam membangkitkan kembali ketakutan itu, ya paling tidak saya sudah dapat ‘latihan’ untuk mengalaminya dulu di mimpi, jadi nanti kalo bener-bener terjadi sudah nggak stress lagi.

Sekarang ikhtiar is back on track, rutin minum vitamin C menunjukkan hasil signifikan dalam mencegah KPD, yuuk ambil vit C nyaa *ketahuan deh gak puasa*

*      *      *

3 Agustus 2011 —Traktat Perjanjian dengan Diri Sendiri—

Saya Hanita Fatmawati mulai hari ini akan menaati janji kepada diri sendiri dan janin yang saya kandung untuk menjalani upaya induksi secara mandiri dan alami, dengan tujuan agar kelancaran persalinan tercapai pada sebelum/saat due date tiba. List target kegiatan harian yang harus saya lakukan adalah sebagai berikut :

  1. Olahraga : pilih satu dari sekian kegiatan spt yoga, birthing ball exercise, treadmill atau jalan pagi minimal 1 jam
  2. Self Holistic Living : Semua dari kegiatan berikut, daily energy routine, magic fingers, TAT-trauma healing, CD audio sugesti hypnobirthing, CD Digital Prayer-Katahati Institute dzikir Astaghfirullah, talking to my spirit baby
  3. Ibadah Islami : Dhuha, tadarus surah Yusuf (min 1 ain), Tahajjud-Witir

Demikian target kegiatan harian ini saya buat untuk saya jalani demi kebaikan saya sendiri. Semoga Allah SWT selalu menyertai setiap langkah dan ikhtiar saya, memberikan skenario yang terbaik untuk saya dan keluarga. Amiin YRA.

*      *      *

8 Agustus 2011 —Bukber FKG ’00!—-

Berawal dari satu celetukan iseng saya di grup bbm “woooi dilarang keras bikin bukber setelah gw dan ocha lahiran, kalo mau sekarang!!!”

Eh si emak koordinator penggerak segala rupa @putiful langsung menggulirkannya seperti efek bola salju, langsung jadiin tuh acara beneran terlaksana di rumah Muna tadi malem, ckckckck the power of snow ball effect🙂

Jadilah tadi malam i had so much fun together with my old friends, not one, not two…but 19! Plus suami dan anak-anak mereka. Ehem…sudah pasti Baim ga termasuk yang diajak ya huhuhuu udah capek ngikutin diaaa.

So inilah penampakan saya di usia 38w, masih positif teyuus. Kalo ada acara apapun sebisa mungkin diikutin, pura-puranya kaya nggak lagi nungguin due date. Ampe si @widanada apal banget, tiap ada orang yang nanya “kapan nut perkiraannya?” widapun langsung nyamber “Kata nitnut hanya Allah yang tau, tanggal perkiraan tuh gak ada, kisaran bulan perkiraan yang ada” LOL, canggiiih widaaa.

“Di mana lahirannya?”

“Di Jakarta (gak spesifik ya boo)” karena yang tahu aku mau lahiran di rumah cuma @widanada & @putiful

“udah rutin CTG kan nut?”

“udah dooong…” (kagak pake ctg2an tuh saya, pakenya ‘manuwal’ tiap gerak diitung minimal 10x perhari maka itu artinya the baby’s fine)

Pokoke my daily mantra is : I believe in GOD… i believe in my body… i believe in my baby… 

kupegang erat-erat, seerat balonku tinggal empat *so nut funny*

*      *      *

11 Agustus 2011 —Sendiri Kembali—

Seperti dua tahun lalu, saya selalu tertinggal sendiri jadi yang masih hamil juga, dapet giliran belakangan diantara genk ibu-ibu hamil lainnya🙂 Alhamdulillah Ocha kemarin udah partus lewat SC terjadwal. SC nya diagnostik kok…karena bayinya besar spertinya. Subhanalloh kayanya baru kemaren deh kita tuh ngobrol-ngobrol di bbm seru-seruan baru tahu kalo hamil 7 minggu, eeh sekarang anaknya udah lahir aja. Anaknya cantik deh (iyalah..emak bapaknya cakep-cakep gitu)…lucuu dan emang tembem gede kaya bayi udah sebulan hihi gemesss. Eng ing eng….jadilah gue sendiri lagi, masi dengan perut gendut. Nah btw si Kiki tetanggaku di Duri juga partus SC nih hari ini….Ramadhan emang penuh berkah….

Santai aja ya dek ya…terserah mau kapan, yang penting manut aja sama Allah SWT. Allah bilang lahir…lahir deh kamu. So far masih jalan kaki teruuus selama saya bisa, jalan pagi di komplek atau di mall. Biasanya abis jalan jauh gitu…perut jadi kenceng-kenceng ke bawah kayak ada yang mau jatoh, nah baru deh istirahat sebentar jangan dipaksa. Tenang dan nyaman.

*       *       *

13 Agustus 2011 —-The Cocoon Philosophy—-

Bangun tidur semalam sebelum waktu sahur, tiba-tiba kepala isinya kalimat dari ibu Elena Tonetti di film Birth as We Know It tentang kepompong. Terngiang-ngiang terus….kurang lebih bunyinya seperti ini:

“Perhatikan kepompong, pada waktunya dia akan berusaha sekuat tenaga untuk keluar sendiri dari bungkusnya, lalu tiba-tiba ada seorang anak kasihan melihat usahanya yang begitu payah…lalu anak itupun dengan maksud baik membantu mengeluarkan dia dengan menyayat lebar selubung itu. Dan yang terjadi adalah…kupu-kupu yang keluar tidak bisa terbang, dia lumpuh”

“Let the cocoon coming out itself….the struggle to come out may seem hard, but it will strengthen the wings to fly indeed. If you help them…you ruin their nature, they will lose their nature power, their wings become numb and still…”

Jadi pede lagi….my cocoon is just fine inside, jangan diapa-apain. Alhamdulillah-nya lagi, semua yang ada di Grup Facebook “Gentle Birth Untuk Semua” berpikiran sangat positif kepada saya, Bidan Yesie, Bu Lanny, mas Reza Gunawan, semuanya mendukung dan komen-komennya menenangkan…mereka semua menunggu adik Yusuf dengan sabar. Seneeeng banget bacanya, mentor-mentorku selalu memberiku kekuatan yang tak terkira. Senin besok aku baru masuk HPL….masih ada 1-2 minggu untuk bisa dikategorikan post term…si cocoon masih aman🙂

*      *      *

15 Agustus 2011 —Due Date pun Tiba, Diisi dengan Bayar DP Racun Menggiurkan—

Today is my due date. Pagi ini diisi dengan jalan keliling lapangan komplek Curug Indah sebanyak 15 kali, asoy deh sehabis itu rasanya🙂 Lha terus, tegang gak kira-kira suasana di rumah? Sama sekali nggak. Well….saya belum cerita yah? Hihihi itu ortu berdua kan taunya HPL saya tuh 1 September! Yap….boleh dilihat lagi sub post “Negativity of My Ancestors” di atas, akan ketahuan kalau kedua ortuku super rempong ribet heboh panikan gak jelas. So detik pertama saya tahu saya hamil, sudah pasti strategi menghadapi ortu adalah dengan ‘memundurkan due date 15 hari ke belakang’. Semua pihak keluarga besar yang sudah saya kenal dengan baik dan masuk kategori ‘cukup negatif-negatif-sangat negatif’ sudah saya cekokin sugesti bahwa saya lahiran tanggal 1 September bertepatan dengan Idul Fitri. Jadi mereka semua gak ada yang koar-koar ‘kok belom? kok belom?’. Mereka lebih asyik dengan rencana mudik masing-masing. Nah….kalo keluar saya sugestikan orang-orang dengan ‘HPL palsu’, ke dalam…kepada #2ndbaby saya sugestikan sebaliknya, saya bilang :

“dek…ini cuma kibul yah…kita kibulin orang-orang itu biar mereka gak gerecokin kita, menimbulkan kecemasan yang akirnya beneran mengacaukan ritme kita. Tetap only between us yaa kalo HPL kita tuh 15 Agustus….mau lahir tepat atau tidak, itu bunbun serahin ke Allah SWT dan kamu aja sayang…”

Yang tahu tanggal perkiraan 15 Agustus cuma keluarga dari pihak suami aja kayanya, dan merekapun tipe kalem-kalem aja support dari belakang, gak banyak komen.

Nah kemudian siang ini aku isi dengan bayar DP buku Tiga Raksa Widya Wiyata Pratama & English Time buat program Baim dan adiknya. Udah lama banget ngeces lihat produk ini, tapi dari dulu mundur terus, cemen ngerasa gak mampu, baru kesampean bisa beli produk saingannya (brand berinisial ‘S’ made in Bandung, adaptasi dari kantor pusat di India yang juga tentang skill dan values dipadatkan jadi 30 buku cerita, lumayan jauh lebih murah), dan emang kontennya beda yah, kelihatan bedanya antara yang TIRA dengan yang bukan. Tetep selera hati nggak berubah, masih nyimpen perasaan terpendam sama Time Life *opo tho yo*. Nah pas mba Endah kenalanku yang seller TIRA ngabarin lagi ada promo diskon 40% di bulan Ramadhan ini, langsunglah aku persilahkan dateng ke rumah dan kita hitung-hitungan….lumayan banget 40 persen itu ternyata sama aja harga 3 atau 4 tahun lalu, jatohnya jadi total dua paket itu gak mahal-mahal amat lho…apalagi kalau ambil yang cash keras dibayar 2 kali, DP nya juga dikit. Masih banyak orang yang ngabisin duit segitu untuk hal/barang yang lebih nggak make sense menurut saya. Kalau ditunda nanti-nanti, bakal naik teruslah harganya, bukannya makin kebeli tapi bisa jadi malah makin nggak kebeli. Mereka ngadain promo 40% karena mau habisin semua produk English Time saat ini sebelum tahun depan mau keluar edisi English Time baru, tapi ya nggak beda jauh, malah ada konten dan fitur yang dikurangi, hmm promo yang cukup fair. Saat sudah mengantongi angka-angka dan diproposalkan ke ‘sang provider’ pemberi penghidupan keluarga ini; alhamdulillaah si ayah approve…jadi deh Baim dan adiknya kelak bakal punya buku bagus meski bukan paket lengkap (gak kuat yah buu kalo ambil paket lengkapnya). Yang pasti itu barang kalo udah dateng bakal saya umpetin rapat-rapat dulu sampe waktunya diajarin nanti. Haduh itu kan isinya penuh dengan keping-keping CD ROM ya, kalo digeletakin sembarangan bakal tersebarlah dimana-mana, gudbye Total Development Program….bisa jambak-jambak rambut dan bulu yang lain sayah….

Menurut saya buat anak, apapun pasti dikasih yang terbaik deh…mau nanti mereka minatnya ke satu bidang tertentu, yang penting stimulusnya disediain dulu. Orang-orang mau berbondong-bondong nyisihin uang buat invest reksadana tiap bulan demi biaya kuliah anaknya 20 tahun lagi, tapi kok susah banget mau invest beli produk pendidikan dini untuk diajarin SAAT INI? Padahal proses belajar anak kan dimulai sejak detik pertama lahir ke dunia dan lagi kritis-kritisnya di usia emas. Mungkin itu dorongan kuat kenapa saya akhirnya mantep beli buku TIRA. Investasi atau proteksi masa depan itu harus dan its okey…ada jutaan finplan di luar sana yang tau lebih banyak soal itu. Tapi yuk coba kita berkaca lagi sudahkah kita punya investasi dalam bentuk konkrit di masa sekarang?

Bismillah semoga bisa dipergunakan dengan bertanggung jawab dan penuh komitmen oleh saya sebagai pelaku pendidikan utama di rumah ini dan di keluarga ini, amiin. *rasa-rasa mikul beban berat banget nich di pundak*

*      *      *

16 Agustus 2011 —Nonton Juga si Harry Potter—

Hari ini diisi dengan ngantri di Bank Mandiri, niatnya untuk beli RD, di drop ayah, ambil nomer, ayah lanjut nyari bengkel nanya-nanya paint protection. Udah bawa buku tabungan, KTP Bekasi, KK Bekasi, NPWP ayah, siap action. Lhaaa ternyata rejeki saya di Bank Mandiri cuma numpang duduk doang saking ramenya itu antrian CS, keburu dijemput ayah lagi. Ya sudah deh kita lanjut ke MM buat nonton mumpung sepi. Jodohnya sama RD mungkin belum sekarang, lagi memilah antara banyak pilihan dulu sesuai wejangan dukun investasi saya, @putiful. Biarin deh belom mulai-mulai juga, disuruh belajar dulu mungkin.

Intinya…ternyata harpot finale memang seruuu *telat kamu nut*.

*      *      *

17 Agustus 2011 —WWP dan ET nya Dataaaanggg!—

Subhanalloh bener deh the power of dream itu…pinginnya dari tahun 2009 (lihat posting ini deh), di situ aku bilang:

“Berdoa dan berdoa supaya suatu saat diberi rejeki superlebih bisa belikan Baim seri pengetahuan Timelife yang harganya melebihi sepeda motor dan cicilannya seharga cicilan mobil…hufff entah kapan bisa punya, atau bisa nemu seseorang yang jual second-nya”

Eh ya ampun di tahun 2011 doaku dijawab sama Allah, dikasih promo 40% dan tiba-tiba ada aja anggarannya. Curiga beraatz ini juga karena ilmu sedekah #7KR nya beneran bekerja dan mulai ‘giving me back in high multiplication’ *tring tring*. Udah diniatin awalnya pingin ambil cicilan 3 tahun aja, biar bayarnya seiprit-iprit setiap bulan hingga gak ganggu jatah expense bulanan. Lha wong ibu-ibu lain banyak banget yang nulis di blognya untuk semangat irit bertahun-tahun demi lunasin cicilan TDP Time Life, padahal mereka juga sama seperti saya, kalangan biasa aja, yang hidupnya nggak wah banget. Ya wislah nyicil aja…eh tapinya setelah dihitung ulang dilihat-lihat lagi, ternyata kita masih ‘ada’ buat cash keras yang dicicil 2 kali, wah…syukur Alhamdulillah kalo gitu malah jatohnya lebih murah lagi.

Saya nggak ambil yang semua paket, karena 3 paket lainnya (library of values, math with Albert, dan ELP) total Bahasa Inggris, dan saya lagi mau fokusin Baim ke bahasa ibu. Dia sekarang udah too much ‘londo’ ngomongnya. Alasan lain adalah untuk bidang values (sikap, sopan santun, makan sehat, darimana asal bayi itu?, toleransi dsb) masih tercover sama buku Sygma kemaren yang belum diajarkan ke Baim (yah sebut merk juga deh). Lagi pula yang dua paket ini aja habisnya juga bakalan lama banget…sampai Baim & adeknya 14 tahunan. Gimana mau ngambil paket lengkap…bakal semakin nggak habis-habis kayanya hehe sudahlah yang ini dulu udah cukup banget. Jadi inilah penampakan program Time Life yang sejak lama sudah cukup mengganggu tidurku dan meneteskan liurku itu…

Dan ini kedua bonus free gift-nya.. (senilai 840 ribu boo)

Yang Big Block Body Atlas cocok banget buat kalau nanti anak kita njelimet sama pelajaran IPA-anatomi di sekolahnya, yaa bisa dibilang masih dipakai 10 tahun lagi lah, investasi disimpen rapet-rapet dulu kaya nyimpen dinar hehehe. Nah bonus reading kit juga sama, dipakainya pelan-pelan dan bertahap, ada aturannya. Pokoknya semua paket dan bonus di atas gak boleh asal dicekokin kaya pihak sekolah nyekokin kurikulum segambreng dalam waktu segitu singkatnya ke murid. Pembelajaran itu dari mudah ke sulit, lihat minat anak…kalo gak suka sama yang satu ya dikasih aja yang lain dulu.

Wuih senengnya punya paket Time Life… Ibaratnya nih ya, gak perlu deh gw pake tas Hermes-hermesan. Kosmetik, sabun, perawatan tubuh, baju, kerudung kalo perlu di down grade sebisa mungkin merknya sampe titik nadir hehehe asal budget untuk makanan konsumsi keluarga, cemilan, bayar baby sitter, dan beli produk tumbuh kembang anak semuanya harus yang terbaik, karena semua itu vital.

Tuh kan deek #2ndbaby…udah bunbun siapin program bagus nih buat kamu nanti, so yang semangat ya nanti keluarnya dari perut bunbun. Kita semua udah siap banget membanjiri kamu dengan cinta dan kasih sayang. Shelter, food, education, and love…semua hak-hakmu semenjak datang ke dunia ini sudah kami persiapkan insya Allah. Semoga kita sukses gentle birthnya yah…

*      *      *

—-Batas Tipis antara Berniat dan Terobsesi—-

Semoga semua apa yang saya lakukan sampai detik ini masih termasuk berniat ya. Jangan sampai semua yang saya lakukan ini ternyata manifestasi dari being obsessed.

Jadi inget dulu pas ngasih bimbingan, motivasi, dan relaksasi hypnobirthing ke @fitfat678 , ternganga-nganga sendiri liat dirinya sukses beneran melahirkan normal ga pake susah, padahal gue ini baru doula ilegal, belom clinical hypnoterapist beneran. Pas hari H kelahiran, malah eyke yang mewek terus terharu liat foto Carra pas udah lahir…emaknya malah ketawa-ketiwi happy2 aja…luar biasa banget efeknya. Yang hebat bukan emaknya, bukan pula saya, tapi Tuhan kami Allah SWT itu lhoo yang luar biasa kuasanya *merinding*.

Eh lha terus si dedek #2ndbaby tau-tau hadir di tubuh ini, pas banget momentumnya. Hihihi…speechless.

Saya ini hanya seorang ibu biasa yang berharap serta berusaha yang terbaik untuk anaknya.

Saya ini hanya seorang ibu biasa dengan pengalaman pertama bersalin ‘standar’ penuh ketidaktahuan, belum banyak ilmu apa-apa, belum tahu akan trauma persalinan dan dampaknya ke masa depan anak, masa depan bangsa.

Saya ini hanya seorang ibu biasa yang akhirnya tahu bahwa trauma persalinan Baim dulu dengan induksi, ketidaknyamanan proses dan episiotomi sangat bisa dihilangkan dengan 3 kunci: Eye contact, sweet sounds, body molding.

Saya ini hanya seorang ibu biasa yang berusaha semaksimal mungkin begitu tahu kami mendapatkan kesempatan kedua dari Tuhan.

Saya ini hanya seorang ibu biasa dengan mimpi yang luar biasa, ingin menjadi contoh bagi wanita lain untuk melahirkan bayi-bayi secara lembut penuh kesadaran.

Saya ini hanya seorang ibu biasa yang bagaimanapun nanti hasil akhirnya, tetap akan menjadi ibu yang luar biasa buat anak-anak saya. At least saya telah belajar sesuatu. Dan itu tidaklah sia-sia.

Semoga ini bukan obsesi, sehingga bila tidak terwujud, saya tetap bisa menerimanya dengan sikap penuh takwa.

*      *      *

18 Agustus 2011 —Segala Kemungkinan Itu Ada—

Sadar banget kalo semua yang kutulis ini bisa jadi akan tetap menjadi draft selamanya…

Kalau itu benar, nggak apa-apa deh.

Mau itu nanti published (artinya gw sukses melahirkan homebirth waterbirth), atau masuk trash (ya artinya sesuatu yang tidak diinginkan terjadi dan saya digariskan untuk menerimanya), mau itu published atau trashed…menulis sudah cukup menenangkan dan menyembuhkan buat saya. Itu yang penting.

*Ini judulnya Nitnut udah ada di fase berserah total pada Yang Kuasa*

*      *      *

22 Agustus 2011 —hi Hospital my plan C used to be, GUE…ELO…END!—

Kemarin saya melakukan kontrol kehamilan 40w 6d di RS X demi mendapatkan back up data medis bagaimana kondisi dedek di dalam sana. Nama RS dan dokter obgyn sengaja saya samarkan, sebelumnya padahal sempet saya puji-puji dan sebut gamblang di draft awal di atas, namun dengan sangat menyesal saya tarik pujian itu dan saya gunakan anonim. Karena pengalaman yang baru saja saya alami sungguh mengecewakan. Empat minggu lalu sudah pernah USG disini dan Subhanallah kondisi dedek sangat baik (tertulis di sub post di atas). Nah karena kemarin itu kita datangnya telat (belanja belanji dulu ke Mom Baby n Kids Expo di JCC); sampai sana kita udah diseling 2 pasien deh. Jadi kontrol kemarin nunggunya lumayan lama hampir 2 jam. Kasihan juga sama yang lain karena ternyata yang satu kasusnya keguguran di usia gestasi 5 minggu dan ingin minta keputusan dr. IA bagaimana penatalaksanaannya. Sambil menunggu saya sholat Dzuhur di musholla sambil berdoa Ya Allah…semoga anakku sehat dan baik semuanya, saya percaya. Selama duduk di sofa pun saya selalu pasang panduan relaksasinya Ibu Lanny di ipod, dan musik-musik well being yang menenangkan. Sampai juga giliran saya dipanggil.

‘Gimana bu, lama ya nunggunya’ (sambil salaman)

‘gak apa-apa dok…’

Kami basa basi sebentar ngomongin sekarang udah berapa minggu, saya sampaikan bahwa riwayat anak pertama dulu juga post term semingguan, so saat ini intinya saya santai-santai saja. Beliau langsung ngajak untuk USG. Oke, semangat deh saya, karena sudah lama nunggu antri, dari yang tadinya takut deg-degan, eh sekarang malah gak sabar pengen buka perut J

Pas dicek…lagi-lagi Alhamdulillah…gak ada yang bisa lebih baik dari ini. Dokter bilang air ketuban bagus dan banyak (karena saya nggak puasa dan minum air putihnya banyak sekali), berat dedek udah 2900 gram, plasenta sehat, posisi udah fit di bawah, gerakan, detak jantung, semua normal. Senang sekali  dapet data yang mendukung dengan baik, saya udah mesam mesem mulu bawaannya. Tuh kan dek bener…kita emang oke…

Namun akhirnya cobaan itu datang.  Dia bujuk-bujuk supaya induksi, dikiranya gue bego dan masih bego kaya 2 tahun lalu.

‘Bu…tapi kalo bayi lahirnya telat banget juga gak bagus nih…’ here we come….

Dia balik ke kursi dan ngajak saya ngomong di meja kerjanya.

‘Gimana bu?’ Ya ampuun….ngalamin juga percakapan ini, perasaanku udah mulai gak enak.

‘Kasih saya waktu 2 sampai 3 hari dok’ dih…sapa yang mau lahiran sama elu?, orang gw cm mau numpang USG, weeeeekkk!

‘3 hari lagi itu Rabu ya? Wah bentar dulu bu….induksi itu prosesnya sampai maksimal 3 hari, ini udah mau lebaran lho, ngejar gak tuh…saya pulang kampung akhir minggu ini’ WTF?!!??? Jadi lo nyuruhnya sekarang aja langsung induksi??? Lo kira gue gak berilmu?? Sabar ya nut…tuh kan jadi nyesel juga nih ngapain pake iseng USG segala ke sini. Empat ratus ribu cuman buat dibujuk buat masuk perangkap.  Tarik nafas…..

Beliau dengan semangatnya jelasin proses induksi selama 3 hari, dari yang hari pertama dikasih cytotec, hari kedua dikasih pitocin, hari ketiga SC. Gampang banget yah bikin anak orang biar cepet lahir?? Perut udah mulai kaya diaduk-aduk, tangan dikepel, nafas mulai cepet. Ya Allah…dia beneran ngejar-ngejar banget supaya kita ngelahirin di RS miliknya ini. Langsung keinget The Business of Being Born, innalillahii…sekarang gue ngalamin sendiri….

‘Ya udah gini aja deh dok, sini  saya minta nomer HPnya, biar nanti saya hubungi’

Diapun dengan senang menuliskan nomor HPnya di kertas yang tadi dia nyoret-nyoret prosedur induksi, lalu menyerahkannya ke saya.

‘Sampai ketemu Rabu ya bu…biar kalo ada apa-apa jumat bisa SC’ asli gue udah gak tahan mau meledak…mending kita buru-buru keluar.

Terngiang-ngiang DR. Michel Odent tentang maskulinisasi dalam persalinan, Ya Allah dia bener banget…..ini kejadian di depan mata gue….

Terbayang-bayang data statistic jadwal induksi dan SC yang tinggi banget di hari kerja dan jam kerja. Ya Allah….dokter ini lagi mau manipulasi kelahiran anak gue biar sesuai sama jadwak mudiknya!! Asli mau nangis.

Sumpah….Rumah Sakit ini dan dokter ini sucks. Elo gembar-gembor pasang jargon WE CARE…

But actually you really DON’T CARE!!!

Review dan segala testimony orang-orang di internet tentang elo bagus, karena review merekalah gue jadi mau dateng untuk kontrol mahal-mahal… Ternyata, tolak ukur ‘bagus’nya orang-orang  di segala milis itu masih dangkal banget, ckckck.

Selama di mobil perjalanan pulang, saya mulai bisa mencerna semua kejadian barusan dengan pelan-pelan, dan mulai lancar semuanya jelas di kepala. Entah kenapa, keluar dari RS, pikiran jadi balik jernih, sehat dan logis. Beneran lho ternyata suasana dan orang-orang di RS itu bisa sangat mengintimidasi. Lidah kayaknya kelu mau jawab apa, that’s why banyak ibu-ibu innocent terjebak di protokol intervensi medis dan mereka Cuma bisa manut pasrah…merinding lagi gue…

Gak nyangka kalo RS yang tadinya adalah harapan paling akhirku untuk mendapatkan pertolongan bila ada apa-apa, ternyata malah menjadi pihak pertama yang berusaha menjebakku di awal.

Jauh-jauh gw hijrah ke Jakarta, ditega-tegain ninggalin suami di Duri, diniatin lahiran berbayar gak usah reimburse demi pengalaman yang lebih indah, eh disini ketemunya juga sama model RS dan dokter yang kaya begini? Yang bedanya cuma polesan tampilan RS yang cozy dan beragam fasilitas menarik itu. Ckckckck, ujian bener nih.

Asli sakit banget hati gue.

Tapi kenapa musti takut nut?

Emangnya dia musti diturutin? Emangnya  kita ga bisa nolak? Kenapa juga harus nurut sama dia? Kabur ya kabur aja dari RS itu, titik.

Emangnya tenaga persalinan cuma satu?

Kita ini pasien, boleh nolak, boleh milih, boleh STAND UP FOR MY SELF TO SAY NO!

Persalinan kami adalah agenda kehidupan kami pribadi yang tidak bisa disesuaikan dengan jadwal siapapun.

Booo ini aja gue yang normal tanpa kelainan apa-apa lho, apa kabar kalo gue tadi ketubannya keruh? Plasenta mengapur? Lilitan tali pusat? Merinding ngebayanginnya, pasti langsung disuruh nginep dan langsung diapa-apain….ya Allah….makasih ya dek udah pinter banget nunjukin semuanya sehat, bunbun sayang kamu…we have to get THE HELL out that hospital!

*      *      *

25 Agustus 2011 —Allah Maha Menjawab Doa dan Usaha—

Subhanallohu Walhamdulillaah….. Telah lahir anak kedua kami The Lotus Baby- Yusuf; Rabu 24 Agustus 2011 pukul 15.30 dengan bantuan tangan bidan-bidan yang penuh kasih sayang, the supportive silent midwives…

*birth story akan dilanjutkan dalam posting berbeda, dengan bahasa yang sedikit lebih tertata pastinya…see u there! Go catching your dreams!