Renungan Mlendung

Minggu ke-35 nih ibu-ibu, nggak terasa ya. Terimakasih Tuhan hingga kini saya dan #2ndbaby selalu sehat, kuat, dan bahagia. Baimnya teteep ya…nenen, manjat, smack down, adeknya dijadiin bantal kalo tidur, dsb. Tapi percaya deh Allah itu Maha Pemelihara, si dedek tetap terlindungi dalam 3 kegelapan nyaman yang berlapis-lapis (nahlo Nut itu Quran surat berapa ayat berapa yah btw). Disyukurin aja semuanya, kalo Baim lagi suka ngajakin smack down atau jadiin adeknya bantal, itu pertanda nanti dia bakal deket banget sama #2ndbaby like a twins, let’s see🙂

Kehamilan kedua ini banyak banget ngasih saya pelajaran, tak terhitung. Hamil itu ternyata kayak kuliah gratisan ya, seriuss, saya jadi belajar mulu kegiatannya. Belajar untuk menerima dan menghandle segala urusan dengan beban tambahan baru (mual, muntah, pusing, lemas, tapi gak bisa manja, keadaan yang memaksa). Seperti layaknya semua wanita, hamil kedua udah lebih canggih dari hamil pertama pastinya, sudah punya pengalaman, jadi lumayan lebih mulus ngejalaninnya. Hamil dalam kondisi anak masih kecil? hmm jujur ada enaknya, ada nggak enaknya. Saya positif hamil pada saat Baim 18 bulan, saat itu kalau saya lagi dapat serangan mabok, udah pasti harus ‘menghilang’ dan istirahat di kamar, Baim dititipin sama ART dulu. Makin hari makin kuat pula kondisi tubuh ini, kesusahan pun berganti menjadi begitu banyak benefit. Tahukah anda bahwa anak kedua jauh lebih banyak menerima rangsangan otak dibanding anak pertama? That’s exactly the thing i experience. Keuntungannya hamil saat punya toddler adalah, kita lagi cerewet-cerewetnya ngajak ngomong anak kita, ngajak main, beragam aktivitas dilakoni, tanpa terasa bukan cuma satu, tapi dua murid telah kita ajari : si toddler dan si janin. Dulu waktu hamil pertama saya masih banyakan diemnya, terlebih lagi saat itu saya belum tau dan belum nonton film “What Babies Want”, jadi mau ngajak ngomong janinnya Baim kok rasanya masih risih dan aneh, paling cuma ngelus-ngelus aja. Sekarang? wuiiii #2ndbaby ampe bosen kali yah dengar suara saya hihi “Yak kita mau mandi dulu ya” “Besok kita naik pesawat ya, adek yang baik ya” “Kita makan bebek ya” “Mas Baim lagi nginep bobo sama eyang, besok ketemu lagi, ga usah nyariin ya” “Adek yang kuat ya kalo mas Baim ngajak main-main” “Blaa blaaa blaaaa…i love you…blaa blaa blaa”. Emak bawel, predikat itu akhirnya kusandang, demi kebaikan kami berdua. Demi mengamalkan ilmu-ilmu yang ada di film What Babies Want: “babies inside the womb are great communicators, they really know how to respond every little thing. Start the close relationship from this stage.”

Saya juga belajar untuk tawakal, bersyukur, positive thinking, dan ketemu orang-orang yang amazing. Meski lagi mumet juga soal kapan dapet baby sitter yang baik? kapan balik ke Duri? kapan bisa kelar perpanjang STR? kapan genapin jumlah SKP? udah Nut…percaya Bismillahir Rohmanir Rohiim bles…ntar pasti kelar semuanya lancar. Segala permasalahan yang saya temui gak mungkin buntu, pasti sudah disiapkan solusinya. Beranak dua sudah pasti repot, tapi  pasti Allah kasih anak kedua adalah memang sudah sesuai kadarnya untuk saya dan suami. Jadi maturnuwuun banget deh, gak ada kata lain selain maturnuwun, maturnuwun Gusti. Luar biasa, saya jadi selalu berprasangka baik sama Allah SWT all the time…ujung-ujungnya ya jadi sabar, kalo capek gak sampe khilaf jadi marah-marahin Baim. Kalo nemuin ketidakcocokan akan suatu hal dengan mama dan papa, udah bisa nurut jawab “ya…ya…” gak meledak-ledak kaya dulu lagi. I’m so much better person right know, thanks to #2ndbaby for his coming, he has transformed me. #2ndbaby adalah jalan menuju gerbang pengetahuan yang luar biasa, di titik ini saya mendapatkan keyakinan bahwa Allah SWT akan selalu mendatangkan rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka.

Hamil dan mengurus anak itu merupakan sumber amal dan pahala yang luar biasa dahsyatnya bagi seorang wanita. Anak-anak kita adalah pembuka gerbang surga kita (bukan hadist ya, ini dari saya sendiri, bro and sis gak usah ribut nanyain sumber/riwayat imam mana). Capek? ga usah dibahas. Repot? tentu saja. Gempor? you name it lah pake bahasa seluruh dunia juga boleh ga akan ada habisnya. Tapi sebisa mungkin, gak usah diungkit-ungkit ya ke anak kita nanti moms, jerih payah kita membesarkan anak itu suci, dan kesucian itu bisa hilang manakala kita 10 tahun lagi ngomel sambil bahas “dulu tuh ya…mama ngelahirin kamu sampe dijahit-jahit!” “Yang gedein kamu sampe segede ini siapaa? kok berani-beraninya ngelawan”. Hamil gede memang payah rasanya, tapi gak usah digembar-gemborin, memang wanita itu diberikan kesusahan yang berlipat-lipat kok pas hamil, tapi kan nanti amalan melahirkannya setara jihad, luluh lho nanti dosa-dosa kita saat persalinan (sekali lagi sumber hadistnya bisa dicari kalo ada yang menanyakan). Jadi yuk para bunda mlendung se-Indonesia, kita canangkan gerakan “Ibu Anti Nyinyir Selamanya”, anak memang harus berbakti pada orangtua, TAPI bukan berarti ortu boleh merasa punya kartu emas untuk pamrih sama anak. Setiap anak itu SUDAH menjadi rezeki kita cukup hanya dengan kehadirannya yang sehat, normal, dan pintar. Cintai mereka dengan ikhlas. Kalo lagi fase nakal, jangaaan diungkit-ungkit lagi ya bu itu namanya derita hamil-melahirkan-membesarkan dia, amblass nanti pahala kita sebagai ibu, angus deh tuh gosong semuanya.

Capek ngurus anak? ya hire pembantu/BS

Bosen rutinitas Ibu Rumah Tangga? ya minta liburan atau belanja barang kesukaan

Pegal luar biasa saat hamil tua? ya ikhtiar kursus self healing dong (bukan iklan)

Melahirkan itu sakit, meregang nyawa, dan musti dijahit obras? ya ikhtiar belajar gentle birth dong…

Segala fitrah perempuan yang dirasa menyakitkan/kutukan/merepotkan sebenarnya nonsense semua. Wanita tidak dicreate untuk menderita sepanjang hidupnya kok. Tinggal mau percaya atau tidak, itu kembali kepada anda semua moms.

Saya pikir beginilah renungan mlendung dari saya kali ini…semoga memberi manfaat buat yang menbaca🙂 i’m signing off…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s