SYAR’I ATAU STYLISH

Menurut anda?

“kalo bisa dua-duanya dong” -most answers-

“stylish yang syar’i” -jawaban mbak-mbak lajang (including me at the past time) yang masih mencari suami, butuh daya pikat-

“Syar’i lah…sukur-sukur bisa stylish sedikit” -jawaban married women, stay at home yang anaknya banyak, no time for long dressing time-

“Syar’i….hanya syar’i. Anda semua masih pakai khimar, bukan jilbab. Bedakan khimar dengan jilbab” -jawaban akhwat sejati-

So Let the photos begin…

Well saya mulai dengan yang paling ekstrim dulu ya. Entahlah maksud mbak-mbak ini apa, mungkin dia berkata “Lihat dong, saya juga bisa pose ala model POPULAR lho”. Even yang gak pake kerudung pun akan mikir seribu kali untuk pakai baju seketat ini. Banyak banget kawan saya yang belum berkerudung, tapi mereka sopan-sopan dan tetep gaya. I think it’s in your mind. Wanita yang belum nutup kepala pasti juga punya panggilan hati untuk sopan dalam berbusana, yang boobs nya kebetulan besar akan secara insting menyamarkannya. Malu itu fitrah kawan, gak usah diajarin pasti kita udah mikir mau pakai apa sebelum keluar rumah…. Jadi foto satu ini adalah 100% non syar’i….100% cheap style. Pada setuju dong yah hihihi.

Foto kedua, let’s say mungkin dia anak kuliahan, lagi makan siang atau nonton semacam pagelaran musik. Dari belakang bisa saya tebak badannya skinny, dan boobs nya gak terlalu mengundang. Tapi lihatlah apa yang terbuka antara kaus atasan dan jeans-nya…..yes you can enjoy some skin right there. Cakep yah sebenernya badan dan gayanya, semua yang lihat pasti komen “ih….jilbab gaul yah si mbak ini, stylish bangeet” yang akan membuat si mbak bersemu merah dan berbangga. Tapi sayang dengan menyesal saya putuskan kamu 100% gak syar’i mbak…100% masuk angin iya🙂

Jilbab poco-poco. Dari posturnya kita tebak pasti ini ibu-ibu ya, let’s say anaknya mungkin dua, tiga, atau lebih (maaf kalo salah). Kenapa saya kategorikan sebagai jilbab poco-poco, karena ini memang cocoknya ada di tengah arena pertandingan poco-poco para ibu, dimana mereka terpaksa pakai baju ketat, ‘maksa’ supaya gerakan dan kekompakan terlihat. Plus rimpel-rimpel yang ada di tangan dan ujung bawah baju, itu ‘semarak’ sekali hihihi. Tapi sekali lagi siapa saya sih gampang banget ngomentarin, siapa tahu si ibu ini bangga banget dengan baju dan tubuhnya, siapa tahu baju ini adalah baju kesukaannya. HIks kalau gitu mohon maaf yah bu…di blog ini saya cuma ingin sedikit berbagi opini. Cakepan dikit kalo dadanya ditutupin deh bu…

Ini out of topic. Karena semua tahu Jlo bukan muslimah. Dia bukan muslim dan dia tidak berjilbab. Baju ini didesain bergaya bohemian. Namun…baju ini pastinyaaa akan banyak banget diinterpretasikan sebagai baju muslimah a la Hollywood. Desainer Indonesia pasti akan mengadopsinya dan berlomba-lomba melenggangkannya di atas catwalk. “Kenapa tidak, ini menutup aurat dan sopan kok…lihat….dari atas ke bawah semua tertutup, lekuk tubuh tersamar, cuma tangan yang tampak….kurang apalagi?” Bener banget bro. Memang bisa banget diadopsi jadi baju muslimah. Silahkan juga lhoo buat teman-teman yang terinspirasi kalau mau jahit atau bikin model begini. Tapi…ini cuma tapi lho…kalo role model bagaimana cara menutup aurat saja kita harus contoh dari artis kafir, kok kayanya ada yang salah ya, hmm…atau saya saja yang salah?

Hmm…my oh my. She’s an icon. She’s every girl’s dream. She stands for young women who seek for fabulous syar’i. Musti hati-hati nih saya membahasnya, karena fans nya banyak banget!! Semua wanita berkerudung mencintainya, ibaratnya kalo sekarang dia difoto pake celana belel, besok pasti semua ikutan pake celana belel. Lihat dong foto twitternya ini pas dia ke Melbourne, kayaknya kita bukan sedang melihat Dian Pelangi, tapi kita sedang melihat model Harpers BAZAAR yang dipakein head scarf, ajiiiib gaya bener. Kalo mau bilang icon, memang bener icon wanita berkerudung di Indonesia saat ini ya dia. Dia gak sekedar muda, cantik, salah satu pendiri HIjabersComm; tapi kepintarannya juga minta ampun. HIJABERS COMMUNITY memang lagi happening banget, mengusung gaya berbusana baru yang (katanya) syar’i dan tetap chic, it’s a breakthrough style. Mereka berani menuangkan ide-ide kreatif yang belum pernah ada sebelumnya…padu padan warna-warna shocking, model-model celana unusual…sampai-sampai saya berani bilang bahwa HC adalah ‘harajuku style’-nya pengguna kerudung, makin elo berani nyeleneh berani pake yang aneh…makin elo dipandang. Gak masalah kok sebenernya, kreatifitas baru itu kan art. Dan kalau lihat baju-baju rancangannya Dian Pelangi di catwalk, rata-rata sih sopan ya menurutku, kan gombrong-gombrong gitu model kaftan. Tapi khusus yang di foto ini, saya punya pendapat sendiri nih. Menurut saya baju ini terlalu ketat yah, meski ditutup lagi dengan leather jacket yang juga pas badan. Celananya juga ketat sekali mbakyu….paha dan tungkai yang langsing dan jenjang itu tampak jelas cantik sekali. Beruntung banget Dian Pelangi itu skinny kayak supermodel, boobs nya gak terlalu besar (mau bilang rata takut disambit). Jadi kalo dia mau pake baju seketat apapun kayanya tetap aman. Yang bahaya adalah kalo baju ini ditiru oleh penggemarnya, yang kebetulan berdada penuh…hmm aksen kalung etnis pun justru bukannya menyamarkan malah menonjolkan yah. Jadi lihat-lihat dulu yah postur anda kalo mau niruin gaya ini. Dan buat yang badannya skinny pun, IMO, jangan jadikan alasan untuk asal pakai baju apa saja. Skinny atau langsing itu memang badan impian semua wanita, karena kasarnya, dipakein karung goni aja cakep. Tapi bagusnya sih badan skinny anda tetap dijaga rapat,jangan jadikan alasan untuk mang-abuse tubuh anda sendiri dengan dalih “badanku kan gak berlekuk, dadaku gak besar, aku gak akan mengundang nafsu para pria, boleh lah pake yang agak ketat, stylish, dan jilbabnya pendek gak usah nutup dada” Menurutku sih rada gak bijak juga kalo gitu… Lihat-lihat tempat juga yah, kalo baju digambar ini dipakai ke melbourne sih ga masalah, tapi coba kalo mbak Dian dengan baju yang sama disuruh naik mikrolet kranji-cililitan, pasti akan mikir juga toh dia?🙂

Eng…ing…eng….siapa yah ini, kayanya kenal hihihi. Yah ini baju nikahan saya dulu. Sudah tahu kan kalo saya mulai pakai kerudung sejak SMA? Mostly karena panggilan hati ya, orang bilang hidayah. Tapi ada satu AHA moment juga yang bikin saya merasa tertampar. Waktu itu saya kelas 3 SMA awal-awal, sedang melenggang di koridor sekolah mau ke kantin. Hmm….sebelumnya ga usah dibahas ulang yaah saya ini punya keturunan boobs besar (ehem). Nah, pas saya melewati koridor tadi, tiba-tiba papasan sama cowo lain kelas berinisial A (sayangnya bukan gebetan dan bukan tipe eike hiks) yang TANPA DINYANA dari jauh ampe kita  papasan matanya cuma mengarah fokus melototin si dua organ inih! tanpa sadar kalo saya sadar diliatin! Eh itu masuk pelecehan gak sih? karena waktu itu bener-bener polos dan oon yah, saya cuma lurus aja sambil bengong, lama….abis itu baru sadar bahwa Nut…elo harus nutupin dadalo. Itulah AHA momentnya. Sayang sekali namanya masih awam dan anak muda yang imannya juga masih lemah, saya kurang konsisten tuh dalam ikrar ‘menutup dada’. Ada saat dimana saya sedang turun BB sangat banyak sehingga merasa perlu menunjukkannya, lewat baju dan model kerudung yang lebih gaul, dada gak ditutup.  Terus satu momen ‘gak syar’i’ lagi adalah (hiks) yah pas nikahan ini, desain kebaya pas badan yang digambar oleh perancang Bara Rawamangun membuat saya memutuskan untuk gak pakai jilbab panjang, karena detil desain ada di dada. Jadi lo gak nutup dada CUMA demi nunjukin detail rancangan yang ada di dada Nut? iya…i know it….HWAAAAAAA! *tapi emang gue cantik banget disini, slap me hihihi*

My ‘not so syar’i’ style now.  Eh lha ternyata yang nulis blog belum benar-benar syar’i juga bajunya. Liat dong masih suka gak pakai kaos kaki gitu, jilbabnya juga gak gondrong. Hanya memang gaya saya yang ini lebih sopan dari gaya saya lajang dulu. Hmm karena faktor badan megar juga yah bu setelah punya anak, size dua “organ” itu saja naik dari 36B jadi 38C (DIBAHAAAS kekeke). Jadi sepertinya ada sensor otomatis juga di hati ini yang berkata “saya udah ga bisa lagi pakai baju-baju lajang sok gaya itu, masanya sudah berubah say…”. Nah…kalo misalnya badanmu tetep kaya dulu ga ada perubahan, sebenernya pengen gak tetep berbusana dengan gaya seperti dulu? (asking myself)….hmm sepertinya saya akan tetap pakai baju yang sekarang ini yah…gak bisa dijelasin deh pokoknya, it fits me more correctly, it describes me more properly. Aku pingin berpakaian yang seakan-akan berkata sendiri “saya adalah seorang istri dan ibu, sudah gak cari sensasi apa-apa lagi, saya cuma ingin terlihat sopan, cantik, dan rapih”. Sekarang preference saya adalah baju-baju dan kerudung yang syar’i menurut patokan saya sendiri. Untungnya, JACC selalu punya gambaran konkrit dari model-model yang saya bayangkan dan inginkan, selera gue/Nitnut style ada semua disana Thank God… Pingin banget bisa menggondrongkan jilbab lebih panjang lagi, panggilan itu ada setiap buka-buka lapak jilbab OL, tapi masih suka ngeles dengan alasan ini itu. Jilbab panjang itu bagusnya kalo dipake sama orang kurus-tinggi. Sayang juga ya…gue kan  masih suka mamerin lengan gue…karena ini bagian yang selalu langsing gak pernah bergelambir. Atau, nanti saja kalau sudah kurus, pasti lebih pantes. Dan bla…bla…bla sejuta alasan.

Role Model jilbab panjang. Alhamdulillah ternyata trend setter di Indonesia tidak cuma satu golongan. Mbak Oki Setiana Dewi setidaknya mampu membawa satu contoh gaya yang berbeda dan lebih sopan. Sebelum ikut audisi KCB, Oki sudah berbusana seperti ini, dan perjalanannya sebagai bintang KCB dan karir yang mengikutinya mau tidak mau harus ‘tunduk’ kepada signature Oki. Alhamdulillah tidak ada pihak-pihak yang berusaha mengubah jilbab Oki menjadi lebih pendek atau apa. Setelah terkenal, banyak produsen jilbab yang menggandeng Oki untuk menjadi modelnya, dan terkadang mungkin model dan warna jilbab tersebut agak melenceng dari keyakinan Oki (warnanya mencolok atau masih sedikit membentuk badan). Setiap menerima penghargaan pun, tak jarang Oki menghadapi dilema karena harus memakai busana rancangan orang tertentu yang “WAH” banget. Tapi bagaimanapun Alhamdulillah di kesehariannya sebisa mungkin wanita ini tampil sederhana. Bukankah selayaknya demikian buat tiap wanita? Seperti contoh foto disamping ini, jilbab Oki menjulur ke tubuhnya sampai bawah. Sosoknya menjadi anggun dan terhormat. Sebaiknya sih motif dan warna sebisa mungkin tidak menonjol dan membuat kagum. Wajahnya cantik alami, meski alisnya dibiarkan gondrong tak berbentuk (sementara kita sibuk mencabuti dan membentuk alis secara rutin biar ‘nungging’, jleb. Udah tau dosa tetep dilakuin, jleb). Inilah satu icon baru yang berani melawan arus. Dan tidak sedikit juga yang mengidolakan dan menirunya Alhamdulillah. Eksperimen yuk, kalo seorang lelaki disodorkan dua sosok wanita, yang satu silahkan pilih sendiri dari foto-foto di atas, yang satu Oki dengan busana di samping, bisa dibayangin gak cowo itu akan lebih teduh dan respect kalau melihat yang mana? Udah tau dan bisa jawab sendiri ya… Sekali lagi ini juga merupakan JLEB moment buat saya sendiri. Saya tahu bahwa foto terakhir ini yang paling mendekati kebenaran, sedangkan saya belum seperti ini. Kehidupan zuhud adalah yang terbaik, meski harta kita mencukupi, meski kita mampu bermewah-mewah, zuhud tetap lebih baik. Tampil zuhud, makan zuhud. Bersenang-senang itu anugerah dari Allah, sah banget dilakukan, sesekali saja. Let’s face it kalo kita tuh masih jauh dari perfect. Let’s face it kalo kita tuh masih sekedar wanita pesolek. Akui saja, sesali saja, lalu berusaha pelan-pelan supaya kita selalu didekatkan kepada hidayah yang benar. Kita sama-sama sedang belajar kok. Berani gak kita tampil aneh dan gak cantik, padahal sebenarnya kita masih muda, segar, dan cantik. Apakah sebenarnya kita sengaja pingin puas-puasin menunjukkan kecantikan karena jauh dilubuk hati sebenarnya kita tahu bahwa cantik ini akan memudar? Mumpung masih muda dan oke, then show it off? Kalo nanti sudah peyot, baru then let’s shut it down? Hiiiy masya Allah jadi merinding sendiri.

Itulah tadi temans beraneka ragam pilihan untuk berbusana muslim, ini baru di Indonesia lho…ini saja sudah variatif banget. Mau kalian ada di pilihan mana…ya itu Hak Asasi masing-masing. Only you can define who you are, what you wear. Adab berbusana telah diatur dalam Al Quran, jelaaas banget. Interpretasi orang dan pengamalannya saja yang beda-beda. Tulisan ini kubuat untuk sama-sama belajar mana yang benar dan hakiki. Yang bisa kupetik dari sini adalah:

  1. Untuk hal moral, baju gak melulu mewakili. Moral itu absurd. Yang pakai jilbab bisa suka mengumpat, sedang yang gak pake jilbab ada yang jauh lebih sopan dalam tutur kata, lebih dalam pengetahuan agamanya, dan lebih tekun beribadah. Hanya saja, menutup aurat itu lebih utama dibanding tidak menutup aurat. Kalau anda Islam, pasti anda tahu itu harga mati, peraturan yang dibuat Allah untuk menghormati kita sendiri. Mau sekarang sudah pakai atau belum, tergantung pribadi masing-masing. Tapi menutup aurat adalah wajib, yang bilang gak wajib cuma Ulil Abshar Abdalla seorang…dan eh, baru unget, dia bukan muslim yah…dia penyembah Dewa Tapir ihihi
  2. Untuk hukum menutup aurat…udah jelas “the more fabric is the better”, kita semua tahu itu, diluar apakah kita ngejalaninnya atau tidak. Beda sama prinsip fashion yang “less is more”….jangan dipaksa-paksain untuk diterapin dalam berkerudung.
  3. Tetep yah…yang menurut kita stylish, chic, dan keren itu gak selalu baik di mata Allah. So bila ingin mengadopsi gaya manapun, tanyakan ke hati, hati kita punya sensor sendiri. Malu itu fitrah…kalo ada rasa gak pede atau ragu dalam memakainya, berarti gaya itu bukan untuk anda.
  4. Lihat tempat dan situasi. Gaya hijab untuk photo session di majalah-majalah itu pastinya heboh dari ujung rambut sampai ujung kaki. Sesuaikan dengan gaya keseharian anda. Gaya heboh biasanya baru bisa dipakai kalau ke kondangan, gak mungkin dipake ke pasar atau arisan.
  5. Untuk adik-adik atau teman-teman yang baru mulai menutup aurat…Cobalah berbagai gaya. Nanti lama-lama akan terbentuk sendiri karakter anda, mana yang paling nyaman untuk anda, sehingga orangpun tau signature anda. Ooo ini si Nitnut, ini si Eva, ini si Tiara. Bukannya ooo ini si copycatnya A, ini si copycatnya B…wah dia mengekor mulu tuh sama gayanya si C.
  6. Sebaiknya anda meniatkan berpakaian untuk diri anda sendiri dan Allah, bukan semata-mata untuk suami, untuk follower twitter, teman pergaulan, atau siapa saja.
Jadi syar’i atau stylish nut? Tidak sekedar syar’i…tidak juga sekedar stylish.


72 thoughts on “SYAR’I ATAU STYLISH

  1. Nut, I’m gonna have to ask u to edit that part about me🙂

    Pengen nulis panjang, tp kayaknya bakal di notes fb ku ya insya Allah.

    Short reply aja dulu, semua bertahap. Fyi, jilbab pink yg di potoku itu udh kukasi orang karena kurang syar’i🙂
    For me, gpp sekedar syar’i, karena kalo udh mau stylish, akan pretty much conflict with being syar’i, yg kupahami wanita di islam itu kudu diconceal kecantikannya, cuma buat suaminya aja. Prakteknya susah tp ya berhubung fitrah kita pengennya eksis🙂

    Good writing Nut!🙂

    • Waaa, maap Dea. Jadi bagian mana yg diedit dong? hihihi. Kirain yang itu udah syar’i menurutku, udah dikasih orang yah hihihi. buruan share yah note nya…maklum masih belajar nih.
      Sebenarnya aku masih punya 1 foto lagi, fotonya Mulan Jameela yang pakai busana syar’i sekali baru-baru ini, tapi takut salah kaprah nanti ternyata si Mulan gak beneran pake…trus dia akan tampil terbuka lagi…kan jadi menjatuhkan kehormatan busana itu sendiri.

    • jyaaaah mengaku rata…(bukan gw lho yg ngomong). Iya bun sagala mitos itu terbantahkan.
      Dada rata itu gak bisa keluar ASI banyak—->udah terbantahkan kan?
      Dada kecil itu gak bisa mengundang syahwat—-> menurutlo?

  2. pulgaaaarrr… nyahahahaha….

    semua berproses.. gw pu begicuu.. 🙂 insya Allah kita masuk golongan yg menjadi semakin baik yg Allah ridhai….

    *pesen celana harlem ke wida* **lah2?**

  3. Nice writing bu.. I’ve read this twice. Seneng bgt baca blog yg ngomongin Islamic style tp ga tkesan horror buat awam, IMO. Kita2 klu jln, kdg sk dosa ngeliatin (plus ngomongin) org2 yg jilbab n bajunya kkurangan bahan.. Rempong sendiri deh. Eh, ktemu yg sejiwaaa. Cenangnya hatikyu..;p keep up da gut work, bu! Slm kenal,

    • trimakasih Emaknya Aira…hihi ntar kalo ketemu orang bajunya kekurangan bahan lagi didoain aja dalam hati, kalo dah kenal negur langsung juga gapapa lho, kan ngajak untuk bener… Tp karena saya cemen, beraninya cm negur lewat blogpost hihihi, biar pada JLEB berjamaah

    • silakaan, kurang lebihnya saya mohon maaf krn pasti tak luput dr kesalahan pemahaman maupun penulisan, maklum masih tahap belajar jadi muslimah kaffah. Semoga tulisan ini bisa membawa perubahan ke arah yg lebih baik…., ga ada yang salah tafsir….tanggung jawab dunia akhirat niiiy soalnya…seyeeem (*_*)

  4. assalamualaikum.
    salam kenal dari surabaya.
    saya tyka, dulu pernah tinggal di Duri juga lho😀
    di komplek Sibayak. pas TK sih, udah lama banget.

    anyway, tulisan ini bagus bangetttth…
    saya reblog untuk di-blog saya ya.

    baru pertama kali nyobain fitur REBLOG POST-nya WordPress nih🙂
    thanks😉

  5. subhanallah, pgn nulis yg beginian tp takut kalo bahasanya serem. tapi karena ibu yg nulis (sesama jenis) jadi lebih enak negurnya perihal berbusana. takutnya kalo kita2 kan dibilang kasar dan nggak pengertian.. ~__~’

    makasih tulisannya bu, saya share ke adek perempuan saya.🙂

  6. nice sharing tapi agak judgemental yaa.. kalau saya sebagai seorang yang memakai jilbab “gaul” dan mungkin belum sesuai syar’i, masih seneng banget pake asesoris di dada (kalung dsb, kalung2 murah yg lucu2 tepatnya),saya sih punya prinsip, seorang wanita yang sudah berusaha menutup (atau paling tidak membungkus) aurat nya ya harus dihargai, despite penutupannya sudah sesuai dgn syariah atau belum, itu sih biar Yang Maha Kuasa saja yang menilai dan menjudge.. dan ga berarti juga kalau perempuan yang menutup aurat tidak bisa ikut poco2 atau senam aerobik atau lets say berenang krn outfit kegiatan2 itu tidak syariah kan yaa? semuanya juga tergantung niat kan ya,Mba, kalau niatnya memamerkan tubuh ya salah, tp kalau niatnya untuk menyenangkan orang yang melihat (bukan pamer boobs atau lekuk tubuh, cuma tampil menyenangkan, rapi, anggun), dan menyesuaikan dgn kegiatan dan event (misalnya pakai blazer, celana kain, heels utk dtg ke conference) kan ga masalah ya rasanya..semua tergantung niat kalau menurut saya lo yaa..selebihnya diserahkan ke Yang Maha Kuasa saja yang menilai..

    • terima kasih banget buat masukannya. Posting ini memang sengaja saya jadikan ajang diskusi terbuka buat semuanya. Perbedaan itu indah, saya gak masalah, silahlkan mbak dan yang lainnya mau mengadopsi versi dan prinsip yang mana. Dunia ini absurd banget, sehingga makna ‘syar’i’ tidak bisa serta merta langsung diterima oleh semua orang dengan segala diversity-nya. Jujur, sahabat-sahabat saya sendiri adalah penganut jilbab gaul (lirik @widanada @akamerah), tapi kita masih bisa menjalani pertemanan dengan santai, ya kembali lagi…kan kuncinya ikuti kata hati. Lha saya sendiri juga masih kategori nggak syari menurut aturan yang sebenar-benarnya, saya akui itu…bener kan dea? (colek @zhafirashop), tapi saya ingin belajar, posting ini seakan-akan sebagai reminder buat saya sendiri, berkaca lewat tulisan sendiri. so..yuk kita hargai perbedaan itu dengan anggun.

  7. Gak inspiring..bahasa yang kamu gunain gak sopan..maaf meski memang malu misalnya menampakkan belahan *maaf* pantat, apalagi pake krudung, tapi bukan begitu cara yang baik untuk menegur.. Bahasa yang kamu gunain bener2 sinis, nyindir, dan sgala macem rupa..dan pake ngomentarin dada muslimah lain pula.. Maaf ya, kalo ucapanku menyinggung, ini cuman pendapatku loh. thanks:)

    • silahkan…terima kasih banget buat masukannya. Sekali lagi seperti saya tulis diatas, saya mohon maaf atas ketidaknyamanan dari membaca blog ini. Marilah kita mencerna dengan kepala dingin….supaya jangan dianggap sebagai hinaan dan hujatan. Ini cuma teguran, bahan renungan. Kalau ada yang tersinggung (banyak deh kayanya)….ya semoga kita bisa saling introspeksi diri.

  8. Halo mba, salam kenal ya.. ko makin ramai saja yang membicarakan post ini baik di twitter maupun blog, jadi saya urun pendapat saja, tujuannya kan diskusi.

    Apa yang mbak sampaikan ini memang benar sekali. Terima kasih sudah diingatkan. Tp kalau niat baik, cara penyampaiannya potensial menyakiti orang lain, apakah akhirnya masih baik?

    Saya sempat bersugesti setelah mbak panjang lebar ngomentarin si anu dan si itu, wah mgkn mbak ini bener2 pake kerudung panjang ya. eh tapi tyt sama juga hehe.. tapi teman saya berpendpt, “apa si miskin gak boleh mengingatkan si kaya agar naik haji?”

    Tp setau saya dlm ilmu komunikasi sendiri agar pesan sampai kita harus menyampaikan dengan cara yang bisa diterima. Jd maaf saya harus setuju dengan komen Aulia diatas. Apalagi mbak bawa2 nama orang lain. Jd tipis bedanya antara kuliah di jurusan dakwah atau di jurusan teknik KeTuhanan (emang ada ya? hehe…)

    Saya sangat setuju ajakan mbak untuk menghargai perbedaan dgn anggun. Tp mmg apa yang dikomenin org itu merupakan akibat dari tulisan kita sendiri juga kok. Jd klo misal ada komentar yang gak anggun ya itu merupakan feedback dari tulisan kita sendiri.

    No hard feeling ya mbak, just my two cent🙂

    • hai mba, silahkan… mari kita diskusi. Sama sekali nggak ada hard feeling, namanya juga media bebas, saya bebas beraspirasi (dengan tetap berpegang pada batas-batas UU ITE) dan yang lain bebas memberikan komentar. Mau ada yang pro atau kontra ya saya nggak boleh protes🙂

      Untuk yang merasa tersakiti, maaf sekali. Kadang diberitahu kalau kita salah itu memang menyakitkan. Saya sendiri juga mengalami. Memang sudah sifatnya, manusia itu selalu ingin benar, didukung, dan diberi pembenaran. Mana enak sih ditegur…

      Dan yup, saya masih termasuk yang harus belajar….padahal saya sudah berkerudung selama 12 tahun. Apalagi buat newbie, pastilah blog ini sangat menyinggung. Makanya di bagian akhir saya tekankan lagi. Buat yang mulai berkerudung, mulailah pelan-pelan…kaget juga kalo langsung pakai abaya panjang dan jilbab panjang.

      Semoga membantu…

  9. wah, mbak yang komen pake nama Nadia, Aulia, nyuruh orang lain supaya berani sebut nama asli kalo tinggalin komen di blog, tapi di sini praktekin anonimus juga.. hiks… @Darina_Danil be brave dong sebutkan nama aslimu…😦

  10. Mbak nadia aulia, saya pake nama asli kok. Darina kan.. Avatar nya jg foto saya. Coba diliat lg ya mbak😀 dan yg bernama Nadia dan Aulia itu demi Allah bukan saya mbak..

    Sy ga tersinggung ko mbak, saya mmg newbie, tp postingan mbak ini mmg sangat mengingatkan saya dan sedikit byk jg membuat saya ‘risih’ klo pk baju trll ketat, dan jg membuat saya selalu berusaha menutupi bag dada. Sy cm urun pendpt soal cara penyampaiannya, again.. Itu hak mbak ko🙂 cheers.

  11. mbak penulis blog…
    saya mau tanya dong, itu foto siapa ya yg dipajang di bahasan pertama, dah minta ijin ma yang punya wajah ma badannya lom, kok nge-judge orang lain, masukin ke blog untuk konsumsi publik tapi ga ditulis courtesy nya syapa itu??
    kira-kira kalo yang ngrasa di foto itu ntar tau n ga terima gimana dong ?
    at least, u should ask some permit to her. ato jangan2 itu foto mbakyu juga jaman dulu yaa, yg bangga nyebut size nya yg katanya “super besar” ??
    klo mau niat berdakwah, berdakwahlah dengan santun dan inspiring, jangan “dangkal” lah yaaa..

    • terimakasih dQ atas masukannya. Pertama-tama saya nggak akan menanggapi terlalu serius komen-komen yang penuh kebencian, dibawa diskusi santai aja… Posting ini saya buat dengan sudah menimbang nilai manfaat dan mudharatnya, termasuk pertimbangan untuk memakai foto-foto dari mana. Wah kalau memang si mbak di foto pertama membaca, dan saya tahu jati dirinya, saya malah senang sekali….siapa tahu dia malah bisa memperbaiki diri. Dan saya juga akan minta maaf sudah memasang fotonya disini tanpa minta ijin terlebih dahulu (karena tidak ada info watermark atau siapakah source publisher tangan pertama).

      Satu saja poin penting yang saya pengen mbak renungkan, kalau saya pingin ngajak orang rame-rame untuk (meski pelan-pelan) berusaha menjauh dari siksa api neraka, salahnya di mana ya? ada yang bisa bantu?

      Kalau dQ menyangka orang di foto pertama adalah saya jaman jahiliyah dulu, well really kind of you….i take it as complimence *plaaaak! slap myself🙂

  12. tapi caranya ya jgn gitu mbak..itu menelanjangi orang satu satu namanya..apalagi betul kata dQ..poto orang dipajang tanpa ijin trus dicela-cela…ck ck ck…gunakanlah cara-cara yang baik dan elegan kalau memang mau berdakwah…pasti hasilnya akan lebih baik…

    salam

  13. Assalamualaikum Mba Nita
    Salam kenal.. ya mba.. menurut saya inti penulisan mba baik isi nya cukup bikin hati jleeebb jleeebb krn mungkin saya belom Syar’i yah mba..dan dari tulisan ini saya liat facebook note nya Mba Dea mengenai dalil2nya mengenai adab berjilbab. Jujur walau agak Jleebb2 mode on mau gak mau saya musti open mind loh.. toh kita semua disini kan masih belajar, dan mbak hanya berusaha untuk sharing mengenai ilmu berjilbab yg Syar’i.. walau kadang susah buat orang nerimanya.Untuk masalah foto2 rekan2 diatas mungkin tanggapannya agak lebai yahh tapi emang sih tanpa izin sm yg punya foto, tp untuk memberikan contoh kalo jaman sekarang kan hrs ada fotonya nanti dikira “HOAX” . Jadi yuukkk daripada dipusingin cara penyampaian mba Nita berdakwah mendingan kita sama2 aja merenung , toh saya sendiri risih kl liat perempuan pake jilbab tp pake skiny jeans / atasan ketat , itu sama aja kaya ke mesjid pake rok pendek kurang pantes diliatnya… Mohon maaf sebelumnya tp no offense yah

  14. waduh mbak, sebenernya maksud mbak pasti baiiiik dan berniat dakwah. tapi kalau caranya ngejudge ini itu, hati-hati mbak..nanti yang ada malah mbak yang kecipratan dosa karena mendzalimi saudari mbak sendiri dengan membicarakannya, ini termasuk ghibah lho mbak..dan ghibah itu seperti memakan daging bangkai saudara sendiri.

    dan ngomong-ngomong, hihiih sekarang seluruh dunia (yang baca blog) ini pun tahu lho berapa ukuran payudara mbak🙂 meski tanpa pernah melihat mbak secara langsung. kasihan suami mbak yah😉, seharusnya hanya mbak dan suami mbak yang tau, tapi ternyata seluruh dunia jadi (Mesti) tahu.

  15. baru baca,, *telat* :p bagus mba tulisannya,, setiap orang boleh berpendapatkan,, saya senang ada tulisan seperti ini,,, sama2 mengingatkan untuk kearah yang lebih baik,, kalo ada yang kurang mungkin bisa di terima sebagai masukan yang baik ya mba,,, 🙂 eniwei salam kenal🙂

  16. kaos kakiku yang dulu sering ‘tertinggal’, sekarang sebisa mungkin aku pake lagi… baju2 dombrong, rok, dan jilbab nutup dada alhamdulillah kupakai lagi. hikz,,, kenapa aku gak istiqomah?!?
    *Trims mbak Nit

  17. assalamualaikumm..

    setelah saya baca ko, saya sedikit kurang nyaman ya dengan bahasa dan cara penyampaiannya mba. Saya paham mba bermaksud menyampaikan hal baik, namun caranya juga harus baik. bukan begitu mba?🙂 dengan bahasa yang santun dan berterima. Dan satu lagi mba, kalu bisa itu foto-foto yang ditanpilkan tolong di edit utk di blur kan wajahnya. Jadinya seperti membuka aib orang lain (bukankah berdosa juga?)🙂. maaf saya hanya kasih masukan saja.. no hurt feeling ya mba.

    wasslkm

    • Mbak ifa makasih buat sarannya, maaf reply dari  . Untuk masalah kurang nyaman, pasti banyak banget yang kurang nyaman. Kan setiap tulisan mengenai ajakan menutup aurat yang benar bisa disampaikan dengan berbagai macam versi…sangat halus-halus-moderat-berat-keras-sarkas. Anggap aja tulisan saya ini salah satu yg versi ringan namun sarkas. Bukan sesuatu yg menyenangkan? Ya gapapa, saya juga menulis bukan untuk menyenangkan semua orang kok, kalau saya ralat semua, saya jadi kehilangan esensi misi dan energi disaat saya dapet ide ini nantinya, karena saya jadi bukan diri sendiri lagi.

      Untuk blur, oke memang saya berencana untuk blur. Semoga si objek foto juga dengan sadar mengetahui bahwa dulu dia memang difoto dari kemauannya sendiri ya. Kalo saya dosa, saya terima karena sayapun manusia biasa, bukan tanpa cacat.

      Buat yang lain, ibaratnya gini ya…kalo kita lihat orang lewat tau2 belakang roknya nembus kena darah haid, pasti dorongan hati akan langsung ngasih tau gak? Atau kalo tali bra nya kelihatan, bajunya kena cat, kotor dsb, sesama perempuan secara intuitif akan kasih tau ‘mbak, itu bajunya blablabla….’, kesian kan kalo dibiarin aja. Kurang lebih intuisi itu juga yang saya rasakan dalam bahasan posting ini. Analogi ini semoga bs menjawab kenapa saya gerah kalo lihat ada yang berbaju spt foto pertama. Cara penyampaian, sekali lg, please can someone see that my sarcasm style is intentional??

      Setelah ini dengan penuh maaf komen untuk posting ini saya tutup. Udah tahun 2012 ini yaa, kalo ada yang gemes pingin komen, silahkan tulis, lalu direnungkan sendiri jawabannya. Keep covering and concealing your body…

  18. *telat banget*

    Terlepas dari saya lebih setuju kalau foto di’bluur’, saya sukaaa sekali sama artikel ini.

    Terkadang emang diperlukan yang ‘mak jleb-jleb’ untuk sebuah perbaikan, Mbak.
    Soalnya, biasanya kalau dibahasain halus melulu nggak ngefek (termasuk saya).

    Oiya, buat saya pribadi, icon jilbab syar’i yang cantik, kece, smart, santun, talented ya Mbak Oki. Mukanya ngademin. Hihihiii…

    Salam kenal dan terus menulis ya, Mbak :*

  19. tulisannya sudah baik utk bhn perenungan mungkin ada beberapa penggunaan bahasa yg sedikit diperbaiki agar nyaman meskipun tetap bs menggunakan bahasa gaul dan utk hal2 yg pribadi mgkn agak ditutupi ya mbak…..tapi sy senang membacanya …ringan tdk trll berat…..ganbatte mbak ya

  20. Aq ingin sekali mengenakan jilbab seperti yg tertera diatas,tp saya kurang PD sperti itu,pernah dibilang persis ibu2 gtu,bahkan gx cuma tmen cwek yg bilang,tp bahkan cwo tega ngatain aq.

    solusinya gmna ?

  21. assalamu’alaikum wr.wb.
    seperti ditulis d atas,qt akan menemukan style qt spt apa ketika uda make.. sy pribadi awalna jg berjilbab seadana,mksud sy stylena biasa aj,g ketat cm g panjang gitu jilbabna.. at least,rasana Alloh akan lebih sayang lagi klo qt jg smakin cinta dg perintah-Nya.. bukankah smua demi melindungi kehormatan qt?

    sukaa baca tulisan d atas,karena memang ini fakta dlm kehidupan qt,jd jgn merasa tersindir atau apa.. c’mon,inilah kehidupan,, lebih baik d renungkan knp sih qt musti repot2 menutupi aurat..

    thankiesss..
    wassalamu’alaikum wr.wb.

  22. at least aq baca blog ini aq suka bgt, bahasa ny aq anggap mengena buat semua, jadi buat yg ngerasa bahasa ny kurang bagus ( vulgar ) salah kali y, jujur buat remaja bahkan yg notabene sudah ibu2 di jaman sekarang ini udah susah klo di ksh pembelajaran dengan bahasa yg formal, gak jarang kok kita liat ( bahkan di tempat saya jg ada ) anak yg sekolah di pesantren dan mengenyam pendidikan agama bertahun2, begitu keluar dr pesantren segera buka jilbab. sementara kita semua tahukan bahasa apa yg di pakai di pendidikan formal?
    Dan jg disini yg aq tangkep ( burung x y mba ) ga ada maksud men judge siapapun, syiar / dakwah tidak harus dengan cara kita berpakaian sopan dengan bahasa yg sopan, duduk di majlis taklim atau di mesjid ( dan aq yakin bgt penghuni masjid ato majlis taklim ny sedikit ) penyampaian ny, dengan blog seperti ini, dan bahasa yang di pakai mba hanita & zuni, penyampaian dakwah ny ringan ( walaupun sebener ny materi berat ) bisa di cerna n di pahami ny gampang.
    Buat yg ngerasa keberatan atas postingan ini, aq anggap mereka itu sebener ny malu sama diri sendiri setelah baca blog ini, hanya saja malu juga untuk mengakui ny…

    keep spirit mba hanita & zuni

  23. “Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita….” (QS An-Nuur : 31)

    “Hai Nabi katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka”. (QS Al-Ahzab [33] : 59).

    Rasulallah sallallahu alaihi wa sallam bersabda,
    Sesungguhnya seorang gadis yang telah berhaid( baligh ) tidak boleh baginya menampakan anggota tubuhnya kecuali wajah dan pergelangan tangannya saja
    (HR Bukhari dan Muslim )

    wah bagus artikel nya, menurut saya perintah berjilbab syar’i itu simple aja mikirnya… islam itu memudahkan ya kan, kita gak perlu beli asesoris macem2, dandan tiap hari demi org lain yang bukan muhrim, capek loh mendapatkan perhatian itu, butuh tenaga dan biaya yg gak sedikit, belum lagi dosa dari yang make dan yang memandang, nah kita yang dikasih banyak kemudahan dan jalan yang lurus sama Allah kok malah dibikin semakin ribet.. 🙂

  24. suka banget sama tulisannya
    salam kenal mba dea (iya kan namanya dea? hehe)

    lg pengen berbenah diri juga nih.. sukaaa bgt jg sama kak oki
    pengen ngekor gaya berhijab beliau
    mulai nyicil aaah fashion yg lebih syar’i🙂

    jgn lupa berkunjung ke blog ku ya mba…

  25. Sama ama aku lagi favorit banget sama oki setiana,pengen banget pake jilbab syarii kayax ngga puasss kalo pake jilbab style.ini lahi browsing2 jilbab syarii

  26. Assalamu’alaykum warahmatullahi wabaraktuh ukhti🙂
    semoga Allah SWT memberi hidayahNya pada kita semua yang belum berjilbab syar’i *aamiin🙂

    meskipun tulisannya fulgar, tapi suka banget !!!! ^^

    semoga segera istiqomah dengan jilbab syar’inya ya ukhti ^^ *aamiin Allahumma aamiin …

  27. saya pikir ini mmg tamparan yang keras, tapi saya SANGAT SUKA, jilbab itu tdk membawa PERSONAL tapi langsung mewakili AGAMA, seluruh dunia tau, jika anda berjilab anda orang ISLAM, oeh karena itu jaga nama ISLAM bukan nama anda sndiri2 kalo ada yg kritik mbak nya bla…bla…bla… biarkan saja mbak, saya rasa orang yang mengenal ISLAM tdk akan protes dg apa yg sdh ditetapkan dalam ISLAM, saya rasa tulisan juga tdk vulgar, karena memang perempuan mempunyai dada dan belahan2 lainnya yg lebih spesifikasi untuk disebutkan agar tau bagian mana saja yg WAJIB, ibarat nya KALO MAU BAIK JANGAN NANGGUNG, urusan qt masih punya amarah yg penting JILBAB jangan ikutan.
    Saya org ISLAM yg dulu selalu bertanya mengapa WANITA harus berhijab, tapi dilapangan saya menemukan banyak skali yg tdk sesuai apa yg di tulis Tuhan, tapi skrg saya sdh mengerti smua bahwa mereka yg belum mengerti bukan diajari untuk HARUS mengerti tapi diarahkan agar paham bahwa JILBAB itu Syar’i, karena di akhirat tdk ada stylish, mereka telanjang dg sgala siksaan nanti.
    ya semoga mereka yang mengkritik bla…bla…bla… dibukakan hatinya untuk LEBIH PAHAM bukan hanya skdr mengerti dan mencaci sebatas apa yg dia ngerti.
    Salam kenal mbak😉

    • Trims mba…

      Btw Hai para pembacaku yang budiman. Nggak terasa postingan ini sudah tiga tahun lebih ada di blog saya. Dan saya pingin menyapa kembali semua pembaca yg mengunjungi artikel ini. Wow. Semakin hari artikel ini masih saja terus menempati hits yang tinggi, selalu dibaca banyak orang. Saya sempat pundung ingin menutup komen karena hujatan tang terus datang tanpa berhenti, namun kembali saya approve beberapa komen karena ternyata masih jauh lebih banyak yang memberi dukungan. Hal ini membuat saya lebih merenung kembali…dan melihat benang-benang merah dibalik sejarah tulisan ini.

      Tahukah kalian, kalau anda buka hashtag #hijab di instagram, akan keluar ratusan ribu foto-foto wanita di seluruh dunia yang memakai hijab dengan berbagai model dan rupa. Saya sempat tercekat saat iseng melihat komen-komen yg diberikan pada foto-foto itu. Ada satu foto wanita yg sangat menarik dengan hijabnya, berfoto sendirian dengan atraktifnya, lalu komen di bawahnya berujar ‘hi sis, do you give blow job with your hijab on or off?’. Komen dari seorang laki-laki yang entah siapa dan bagaimana perangainya… Saya mendadak mual.

      Lalu tiba-tiba saya mengerti mengapa pada komunitas Islam tertentu sama sekali tidak memperbolehkan mengupload foto diri. Eh, ternyata foto kita itu rupanya bisa dipakai untuk merancap lho, di luar apapun kondisinya.

      Maaf sekali lagi akan gaya saya yang selalu blak-blakan. Menggunakan kata blow job dan merancap dengan begitu tegasnya memang sudah menjadi gaya saya, supaya anda semua kena shock therapy. Tapi hal ini sungguh terjadi, kalo kita cantik, oke seluruh dunia akan tahu kita cantik, lalu mengagumi. Yang bahaya, kalau rasa kagum itu berlanjut menjadi satu obsesi. Saya kenal beberapa teman pria yang karena sudah kenal dari sekolah jadi sudah cuek mau sharing apa saja, mereka bertutur jujur ‘kalo gue mah fantasiin si A dong (sebut saja ikon komunitas hijaber tertentu)’ ‘yang agak ketutup tuh malah bikin penasaran dan menyimpan misteri’ Spontan saja saya bilang ‘Gak beres lu!’

      Oke, jadi simpel dong ya…kita nggak pernah tahu ada psycho2 seperti apa yang ada di luar sana, yang bisa mengakses foto cantik kita untuk…ya untuk itu! Jadi hindarilah hal itu, kecuali kalau anda memang tidak keberatan. Saya pribadi jujur juga suka mengupload foto #selfie, tapi ya nggak dari tiap sudut dan tiap hari juga -_-”

      Kalian semua sendirilah ya yang bisa melindungi diri kalian sendiri…dengan cara yang terbaik. Semoga semua dilindungi oleh Allah…

      Semoga kita bisa terus belajar dan saling introspeksi. Terimakasih sekali lagi ya buat kritik dan dukungannya.

  28. nice post mbak!!! salam kenal dari Anisa. Jleb banget dan sangat2 fenomena masa kini.
    Alhamdulillah saya dah berjilbab mulai mondok pas SMP, tapi namanya wanita yg diciptakan sebagai perhiasan dunia, kadang juga tergoda untuk spread the wings….and showing my hair (astaghfirullah).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s